Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR BAGIAN III






DHANDHANGGULA




1
Kangjeng Sunan Benang   ngandika ris // heh kanca mukmin paran sayogya // Pangran Jenar karya dede // mindaka tameng kawruh // ngelmu srengat sintruning lahir // parentah subkanallah // nyegah dursilayu // mamrih sampurnaning gesang // mangkya Sitireta buka wewadi // babar wadining jagad.
Sunan Benang berkata // Wahai para Mukmin, teranglah sudah // bahwa ajaran Pangeran Jenar menyimpang // membuka rahasia ilmu // Ilmu syariat mengatur tata lahir // perintah dari Tuhan Yang Maha Suci // untuk mencegah perbuatan sesat // agar sempurnalaha hidupnya // akan tetapi sekarang Sitireta (Siti Jenar) membuka rahasia // menyampaikan ajaran yang menjadi rahasia tentang apa itu alam dunia yang sebenarnya.
2.
Srengat Nabi Mustapa weradin // midraweng rat ngluhurken pangeran // sarana salat pujine // junjung kraton Hyang Agung // brastha weri tobat mring masjid // supaya pra widada // idhup pranteng layu // kagantungan swarga-nraka // wus binantu wong jawa keh ngleksanani // wirya tentrem sukarta.
Syariat Nabi Mustafa semuanya // menyebar di seluruh dunia untuk meluhurkan Tuhan // dengan cara menjalankan Shalat untuk memuji Tuhan // dan untuk meninggikan kerajaan Tuhan // untuk menghapus perbuatan jahat agar bertobat dan mau pergi ke masjid // agar menjadi selamat // hidup di dunia sampai matinya // dengan diberi harapan Surga dan ancaman berupa neraka // untuk membantu menyebarkannya, dan orang jawa sudah banyak yang melaksanakannya // sehingga hidupnya tenteram jauh dari gangguan.
3.
Mangke Jenar miyak aling-aling // miridaken elmu ngrusak sarak // kadipundi sayogyane // lah punapa karampung // punapa ta dipun timbali // tanggap Jeng Kalijaga // reh prayoganipun // katimbalan ngaben rahsa // yen tan arsa pinaring sasmita gaib // kinen mancas kang cetha.
Akan tetapi sekarang Jenar (Siti Jenar) membuka penutup rahasia // mengajarkan ilmu rahasia yang bisa bisa merusak ilmu syariat // bagaimanakah sebaiknya // apakah harus dihukum mati // apa sebaiknya diajak bermusyawarah // tanggapan dari Sunan Kalijaga // lebih baiknya // dipanggil untuk bermusyawarah ilmu rasa // jika tidak mau berilah peringatan secara rahasia // agar dalam menyampaikan ajaran disampaiakn dengan cara yang jelas.
4.
Leres lepat pangucapnya misil // sasaged-saged winulanga // ywa kalurung elmu aneh // lamun maksa beguguk // kula miwah sakanca wali // prapta ngampil krampungan // wedananing kukum // de lamun pareng ki lurah // kang kautus murid kawula kekalih // Pangran Bayat Seh Dumba.
Sampaikan tentang kebenaran dan kesalahan dengan menggunakan cara ibarat // jika bisa ajarkanlah dengan cara demikian // jangan sampai menyampaikan ajaran keberanan karena salah cara penyampaiannya bisa berubah menjadi ilmu yang aneg dan menyesatkan // Bila dia membangkang // saya beserta para wali // akan mendatanginya dengan membawa kuasa // untuk memberikan hukuman // jika diperkenan // yang menjadi utusan adalah dua orang muridd saya // Pangeran Bayat dan Syeikh Dumba.
5.
Aben rahsa sasmita kang gaib // nulya Sunan Benang andhedhawah // Pangran Bayat wus cumaos // lan Seh Dumba neng ngayun // liningan heh Pangran sireki // sun duta ngataskara // panggya wong majenun // kang dhedhukuh Krendasawa // Seh Lemahbang harda mindakeng gami // timbalana mring Demak.
Untuk melakukan debat ilmu rasa tanda dari Yang Maha Ghaib // kemudian Sunan Benang memerintahkan // Pangeran Bayat telah menyiapkan diri // dan Juga Syeikh Dumba demikian juga  sudah menyiapkan diri di depan // Wahai kedua pangeran kalian // saya utus sebagai duta untuk mengatasi perkara // temuilah orang gila // yang berada di Krendasawa // Seha Lamahbang (Siti Jenar) akan mengganti madzab/keyakinan Agama // panggilah ke Demak.
6.
Lamun mopo paringana misil // lambang sasmita patang prakara // konen ngecup sabenere // lan jarwanana hayu // yun punapa derambeg tikin // sudarmaning suksma // dalil Ku’ran sun wruh // pira-pira cecegahan // lamun meksa mredut silaning Agami // enggal nuli baliya.
Jika membangkang berilah peringatan dengan ibarat // dengan empat macam lambang // suruhla di menjelaskan dengan sebenarnya // dan berilah pemahaman tentang hidup // untuk apakah diri diciptakan // yang berayahkan suksma // dali Al-Qur’an hamba telah paham // atas semua larangannya // dan jika masih terus memangkan dari aturan syariat Agama // segeralah kalian berdua kembali.
7.
Lakunira jebeng sun kantheni // Ki Seh Dumba kalih wus sandika // lumampah amung wong loro // tan dangu karwa rawuh // dhukuh Krendhasawa umanjing // bale langgarnya Seh Beng // salam ngalaekum // pinuju Seh jenar lagya ingkang // sung sajarwa murid anyar ingkang manjing // neng sadaleming langgar.
Perjalanan kalian akan saya lindungi keselamatannya // Ki Syeikh dumba berdua sanggup menjalankannya // tidak begitu lama telah sampailah // Di Dukuh Krendhasawa, yang kemudian masuk // ke dalam serambi langgar (mushollah), Syeikh Beng (Siti Jenar), // keduanya memberi salam // kebetulan pada saat itu Syeikh Jenar sedang memberi ajaran // kepada dua orang murid barunya yang sama-sama berada // di dalam langgar (Mushallah).
8.
Marma datan open tamu prapti // mung marsudi denira memejang // para murid lanang wadon // Pangran Bayat ping telu // uluk salam tan den wangsuli // laju mlebu kewala // karwa jajar lungguh // brasta silaning pranata // Sitijenar nora ngengewa sedami // tansah pambengatira
Tidak dihiraukanlah kedua tamu yang datang // dan terus melanjutkan wejangan ajarannya // kepada dua orang murid seorang laki-laki dan perempuan // Pangeran Bayat sudah tiga kali // memberikan salam dan tidak dijawab semuanya // sehingga keduanya masuk saja // dan duduk berjajar // dengan cara melanggar aturan sopa-santun bertamu // Sitijenar tidak menghiraukannya // dan terus melanjutkan daln menyampaikan ajarannya.
9.
Nyambung sabda Pangran Bayat angling // heh anak Seh Jenar praptaningwang // dhapur lumaku sapakon // pra wali sabiyantu // animbali mring sira nuli // kerida laksitengwang // mandheka caturmu // rengen sandeng Wali-sanga // wantu-wantu nora kena mopo karsi // kagyat Seh Sitireta.
Dengan rasa heran Pangeran Bayat menyela // Wahai Syeikh Sitijenar, kedatanganku karena // mengemban amanah perintah dari // para walai untuk membantu // memanggil dirimu bukan atas kemaunku sendiri // hentikanlah bicaramu // marilah kita sama-sama menghadap Wali-sanga // dengan berpesan dirimu tidak boleh membatanhnya // terperanjatlah Syeih Sitireta (Siti Jenar).
10.
Heh paman sira lumakyeng tuding // Wali-sanga nimbali maringwang // bab iku apa perlune // sanadyan parilatun // sun tan arsa reh dudu abdi // kita nora kaprentah // jer wali lan ingsun // padha daging wujud bathang // sawetara engkas bosok dadya bumi // kok cumanthaka angundang.
Wahai Paman, kalian hanya sebatas utusan dari // Wali-sangat untuk memanggil diriku // apakah pelunya // walau pun di paksa pun // aku idak mau, karena saya bukan abdi // saya tidak dibawah perintahnya // karena Wali dan saya // sama-sama berujud daging berupa bangkai // dalam waktu dekat akan busuk menjadi tanah // mengapa lancang memanggil diriku.
11.
Ngong neng luhur bumi ngisor langit // darbek ingsun pribadi purwengwang // surya candra mlaku dhewe // tandhane ngguni suwung // nora kantha tan ika-iki // dupi ngong prapteng pejah // neng  donya dedulu //mubarang isining donya // ananingsun dene kere melu darbi // padha lan Wali-sanga.
Aya berada di atas bumi di bawah langit // milik ku sendiri, dan menurutku // Matahari dan bulan itu berjalan sendiri // itu sebagai tanda bahwa daulunya adalah kosong // tidak berasal dari yang itu yang ini // sehingga sampailah saya di alam kematian // yang berujud dunia untuk melihat // segala isi dunia // sehingga saya menjadi kere – pengemis // sama seperti para Wali-sanga.
12.
Nimbalana wong kang mudha pingging // pasthi gelem sowan dherakalan // saking wong cubluk budine // seje kaya wakingsun // wong waskitha surtyeng pangethi // sudibya mardiguna // tan kena kasedul // kapusan wong santri nglompra // sulap palsu ngaku cedhak Mahasuci // tan wruh wandane bathang.
Seandainya Para Wali memanggil pemuda gagah // pasti akan segara datang // karena kebodohan akalnya // beda dengan yang seperti saya // orang yang telah paham dan banya pengalaman // dan memiliki banyak kepandaian // tidak akan bisa dirayu dan // dan ditipu oleh santri pengembara // menipu dengan kepalsuan mengaku sebagai yang sudah dekat kepada Tuhan // dan tidak menyadari bahwa badannya adalah bangkai.
13.
Ider elmi saben wong den doli // kinen nembah Hyang mring masjid Demak .. jrone ana Allah goroh // sun nguni melu sujud // prapteng mangkin getun kapati // tan wruh kuwandaningwang // lairnya Hyang Agung // anane jeneng manira // mangke kena ngarani Kawula Gusti // reh aneng jaman pejah.
Menjajakan ilmu agar setiap orang membelinya // Disuruh menyembah Tuhan dengan cara pergi ke Masjid Demak // ditipu bahwa di dalamnya ada Allah // dulunya saya ikut bersujud // sampai sekarang saya sangat menyesali // karena saya belum tau bahwa badanku sebenarnya // adalah bukti nyata adanya Tuhan // Ada-Nya ada diriku // sehinga bisa disebut HAMBA dan TUHAN // karena masih di alam kematian.
14.
Besuk yen wus sun pribadi urip // tamtu tan ana Gusti – kawula // mung kang urip ingsun dhewe // langgeng tan ana layu // judheg nikmat neng tepet sukci // marmengsun harda susah // sedhih mengku layu // rumaket swarga  neraka // panasaran pira-pira jaman pati // yeka donya punika
Besok jika saya hidup pribadi // tentu sudah tidak ada Tuhan dan Hamba // yang hidup hanya Ingsun Pribadi // kekal tidak bisa mati // penuh nikmat di tempat yang suci // hingga saya tidak pernah mengalami susah // sedih ataupun mengalami kematin // (Andaikan ini dipahami dengan dasar Ilmu Inalillahi barangkali baru bisa nyambung – Penerjemah) // Adanya surga dan neraka // rasa penasaran yang sangat banyak itu ada di alam kematian // yaitu alam dunia ini.
15.
Nora betah sun neng riki mati // kepengin mulih jumeneng gesang // jaba jero nora duwe // dene kene kemaru // jawi kalbu kawula Gusti // mengku lara kepenak // sajroning sun layu // heh Pangran Bayat nek sira // nora wikan wuwusku mengkono iki // tetep sasar sewu pejah.
Saya tidak kerasan di alam kematian // ingin pulang ke alam kehidupan // tidak ada luar dalam // sedangkan di sini // ada luar ada kalbu ada kawula adan Tuhan // sehingga ada sakit – sehat // di dalam alam kematianku ini // Wahai Pangean Bayat, jika dirimu // tidak bisa memahami perkataanku tadi // tetap dirimu terseat dan akan merakasan seribu kematian.
16.
Pantes bae seneng jaman pati // kasenengan sarwa-sarwi ana // pancadriyamu nenonton // kupingmu krungu angklung // jroning ati wruh gendhing bribil // nadyan ati ngulama // kethuk kenong ya wruh // rumesik nuci wedana // esok sore kicah-kicih sabeng warih // kinarya mrada raga.
Pantas saja dirimu senang di alam kematian // kesenangan yang serba ada // yang berupa kesenangan dari penglihatan pancaindra // Telinamu mendengar suara musik Angklung ( alat musik dari pohon bambu), // maka hatimu akan mendengar lembutnya alunan musik // walaupun kau seorang Ulama // suara ketuk dan suara kenong kau juga akan tau (Ketuk Kenong adalah bagian dari alat musik jawa – Orkestra of Java / Penerjemah) // engkau pun akan membersihkan diri agar tidak terkena penyakit // Pagi sore bermain-main dengan air // untuk memoles dan membersihkan raga.
17.
Sajatine budimu pratitis // abalithuk nasarake umat // jengkang jengking esuk sore // jarmu ganjaran besuk // swarga naraka kanthil rumakti // wong nganti karanjingan // dening ujar palsu // kaseb sembahyang trataban // wus mangkono wong keneng pambujuk eblis // gebas gebes dhikiran.
Sebenarnya budi-mu itu baik // tapi mengapa menipu dan menyesatkan umat // jungkir balik pagi dan petang // dan menurutmu akan mendapatkan pahala di kemudian hari // yang berupa pahala surga dan siksa neraka // sehingga manusia banyak yang tregiur // oleh kata-kata palsumu itu // jika terlambat mengerjakan sholat hati merasa akan menjadi gelisah // seperti itulah orang yang terkena rayuan iblis // hingga menggeleng-gelengkan kepala ketika berdzikir.
18.
Apa tan wruh yen wandane daging // otot balung sungsum bakal rusak // priye lehmu ambecikake // nadyan salat ping sewu // sadina tan wurung mati // awakmu kang kapulas // bakal dadya lebu // jer wardanira gusthika // apa wali mulih bisa nggawa daging // paman iku wis ora.
Apakah tidak menyadari bahwa raganya hanya berupa daging // otot, tulang , sumsum yang pada akhirnya akan rusak // bagaimana caramu memperbaikinya // walau pun menjalankan seribu kali shalat dalam // sehari pun akhirnya akan mati // badanmu yang kau poles // akan menjadi debu // jika ragamu sudah terpisah dengan jiwamu // Apakah Wali bisa mati dengan membawa raganya // Wahai paman, itu tidak mungkin bukan ?
19.
Lah bok aja dahwen marang mami // nimbali Seh Jenar wong bijaksa // manawa kawiyak warnane // palsune nora payu // lamun nganti akeh jalma wrin // jer wali kabeh krenah //ngapusi wong cubluk // coba sira Pangran Bayat // sun takon apa wus Mahasuci // pethekku durung priksa
Wahai paman janganlah sok usil kepada saya // dengan memanggil Syeikh Siti Jenar orang bijak ini // Jika nantinya sampai terkuak ajaran // palsumu  pasti tidak akan laku //  Jika sampai banyak orang yang mengatahui hal itu, bagaimana?? // Karena para wali telah melakukan // penipuan terhadap orang bodoh // cobalah kau pikir wahai Pangeran Bayat // Apakah kau telah mengetahui Yang Maha Suci // perkiraanku, kau belum tau.
 20..
Aja maneh rupane Hyang Wuddhi // malaekat bae durung wikan // nadyan malaekat kang copot // sireku durung weruh // mung bingungmu dhewe kopikir // ngupaya Gusti Allah // tan bisa ketemu // kana-kana ora ana // kene dudu temah budimu keesthi // ngangen-angen Pangeran.
Apalagi Rupa Tuhan // malaikat saja kau belum pernah tau // walau pun malaikat yang bisa terbang saja // kau pun belum pernah tau // itu hanya kebingungan dalam pemikiranmu sendiri // sehingga ketika ingin mengetahui Allah // tidak bakalan bisa kau temukan // di mana-mana tidak akan kau temukan // di sini pun bukan, sehingga kau menggunakan pikiranmu // hanya sebatas berangan-angan saja tentang Tuhan, dengan membayang-bayangkannya saja.
21.
Kagyad Pangeran Bayat nabda aris // myang Seh Dumba nglairken panedya // heh Seh Jenar ywa mangkono // paduka sewu kliru // donya iki ingaran pati // ana swarga naraka // iku tembung luput // nora kaprah jamak kiyas // dalil kadis sulaya kang sira esthi // nut pikir kurang arja.
Terperanjatlah Pangeran Bayat, kemudian berkata // yang ditujukan kepada Syeh Dumba untuk menyampaikan pendapat // Wahai Syeikh Jenar, janganlah begitu // beribu kesesatan atas dirimu // kau menyebut bahwa dunia alam kematian dan// ada surga neraka // itu pendapat yang salah // itu itu masuk dalam Ijma’, Kiyas, Dalil, Khadits, kau telah salag tafsir // hanya mengikuti pikiranmu yang menyimpang saja.
22.
Magkya srengat Arab maratani // Tanah Jawa temah narik tama // kabeh wus hayu budine // mangke sira mathungul // kabul wrata mancanagari // memuruk ngrusak sarak // donya aran layu // akir ingaranan gesang // swarga nraka katemu ana ing ngriki // yeka wong nglebur kaprah.
Bahwa sesungguhnya Syari’at Arab telah diikuti // di seluruh Tanah Jawa, dan telah dijalankan dengan baik // sehingga orang jwa berbudi baik // akan tetapi tiba-tiba kau muncul // hingga terkenal sampai mancanegara // bahwa kau mengajarkan ajaran yang merusak syari’at // dunia kau sebut alam kematian // akhirat kau sebut kehidupan abadi // kau mengatakan surga neraka itu ada di dunia // itulah pendapat orang yang merusak kebenaran.
23.
Katampanan wong kang mudha pingging // mangke harda wong murang kartarta // awit wejangta mangkono // lah endi gandhulanmu // ku’ran apa kadis punapi // dene tan lumrah kathah // Lemahbang sumambung / o o dene sira tuna // dadya wali tan weruh unining tapsir // becik dadiya bujang.
Ketika ajaranmu diterima oleh orang yang masih sempit pemikirannya // maka akan menyebabkan orang akan bertindak tanpa aturan sehingga mengganggu ketenteraman // itu disebabkan oleh ajaranmu yang seperti itu // coba tunjukan, dasar apakah yang kau pergunakan // Qur’an atau hadits, atau apa saja // sehingga ajaranmu tidak masuk akal // Lemahbang (Siti Jenar) menjawab // o o... mengapa pikiranmu sempit sekali // sudah menjadi wali akan tetapi tidak memahami isi yang tersirat di balik yang tersurat // lebih baik jadi bujang saja.
24.
Abelayang luwung angger urip // yen tinari mati kipa-kipa // ambegmu pasrah jiwane // kapundhut rinten dalu // lega lila wuwusmu kidip // tur weruha ngrejahan // dijaluk nyawamu // lah ku bedane apa // bujang Baujayan karo para wli // yeka lah lagi padha.
Hidup hanya sekedar hidup bagaikan layang-layang putus // jika ditawari kematian lari menghindar dan ditolak mentah-mentah // gaya dan ucapanmu saja pasrah jiwa raga // yang kau pinta siang malam // ikhlas dan rela, akan tetapi ucapanmu bohong belaka // karena pemahamanmu itu masih dalam kebingungan// apalagi ketika diminta nyawamu // jika begitu dimanakah bedanya // para bujang baujayan dengan para wali // itu berarti pemikiran wali dan bujang sama saja.
25.
Heh Pangeran Bayat sira yun wrin // gegandhulanku mamet kitab apa // e, e bodho temen kowe // lehmu ngaji geguru // wong Samarang prapta ing ngriki // pruwita ngelmu rahsa // dene sira limut // ngesthi catur ngayawara // dalil Kuran nora pisan sira budi // mung mestu swara dora.
Wahai Pangeran bayat, saya beri tau yahhh// pedoman yang ku gunakan mengambil dari kitab apa ?? // e, e... kau sungguh bodoh sekali // kamu ngaji dan berguru kepada // orang Semarang yang datang ke sini // untuk belajar ilmu rasa // mengapa kau bingung // kau hanya memperhatikan omongan yang mengada-ada // Dalil Qur’an tidak sekalipun kau hayati // hanya kau perhatikan sebatas bunyinya saja sehingga salah tafsir.
26.
Nora pisan nyukmeng tyas utami // yen mangkono ciptamu kasasar // luwih becik dadi kadhet // Iku wong dhemen idhup // nadyan ngutil anggere urip // warokan Panaraga // kang kaya tekadmu // ngaku wali luwih gampang // suprandene kaget wruh klakuwan mami // mamet sorah musakap.
Tidak sekalipun kau perhatikan sehingga tidak bisa masuk ke dalam hatimu // jika caramu demikian maka pikiranmu akan tersesat // lebih baik kau jadilah tukang copet saja // itulah orang yang senang hidup // walau pun jadi tukang copet, yang penting hidup // Hanya seperti warok Ponorogo saja // persis seperti kelakuanmu (Wara’ yang asli itu sudah lepas dari mengurusi dunia – penerjemah ) // hanya sebata mengaku sebagai wali itu memang mudah // tapi mengapa kamu kaget melihat kelakuan ku // yang menggunakan dasar inti Al-Qur’an ???
27.
Rungokena rapale kang muni // kayun dakim lamatuha badan // kang mangkono pardikane // bangsa urip tan layu // langgeng ing salaminira urip // mila donya punika // dudu aran idhup // pratandhane sira pejah // aneng donya donya ingaranan pati // lah paman rasakena.
Dengarkan ayat yang berbunyi // kayun dakim lamatuha badan (ku kutip apa adanya. Pen) // itu maksudnya // yang hidup itu tidak akan pernah mati // kekal selama kamu hidup // makanya, duni ini adalah // bukan yang disebut alam kehidupan // sebagai buktinya, kamu akan mengalami kematian // ketika hidup di dunia, maka alam dunia disebut alam kematian // Hyooo coba kamu rasakan.. jangan hanya dipikir saja.
28.
Wal mayyitu pingali milkubri // yujidu kalibahu tegesnya // wong neng alam kubur oleh // awak-awakan nemu // marma tanpa nraka suwargi // wruhanmu samangkya // Pangran Bayat muwus // lah endi swarga neraka // sun yun weruh duduhena sun catheti // katur ing Wali sanga //
Wal mayyitu pingali milkubri // yujidu kalibahu tegesnya // maksud ayat tersebut adalah bahwa ketika orang memasuki alam kubur, maka // akan menemukan jasad yang baru // makanya tidak ada neraka dan surga // seperti yang kamu pahami sekarang // Pangeran Bayat menjawab // jika demikian manakah surga dan neraka sekarang // saya ingin tau. Tolong kamu tunjukan sekarang, dan akan saya catat // untuk saya sampaikan kepada Wali-sanga.
29.
Pangeran Jenar angandhika malih // mring kang paman Pangeran Tembayat // mangkana pangandikane // heh paman wruhanmu // swarga nraka wujud kekalih // tur saking kadadeyan // kitab Mupit nebut // analjana tuwannara // wujudani makhlukakatani limeki // alana sapunika
Pangeran Siti Jenar kembali berkata // kepada paman Pangeran Tembayat // seperti inilah kata-katanya // Wahai Paman, ketahuilah // Surga dan neraka adalah dua wujud // yang disebabkan oleh segala kejadian // dalam Kitab Mupit disebutkan // analjana tuwannara // wujudani makhlukakatani limeki // alana sapunika (itu jika di tulis dengan hruf Jawa – karena dalam tulisan aslinya Buku ini di tulis menggunakan huruf jawa).
30.
Swarga nraka samya wujud kaksi // tur ndina deken mangke iya // ingsun kiyas planggerane // kabuh wujud kang lebur // tandhanira suawarga manik // ngong bengkas babar pisan // sawarga kang luhung // seneng lan condhonging manah // nora kurang wong neng kreta brebes mili // ojogan ngura-ura.
Surga neraka adan berupa wujud yang bisa dilihat // setiap hari ada dan sekarang pun ada // saya beri gambaran saja untuk menjelaskannya // bahwa semua wujud akan hancur // tanda dari surga manik // akan saya ungkap sekaligus // surga yang luhur adalah // senang dan kecondongan hati // tidak kurang orang yang sedang naik kereta itu menitikan air mata // dan tidak kurang juga yang gembira sambil berdendang ria (Jaman dahulu.. naik kereta adalah suatu kemewahan. Pen).
31.
Gandhang sindhen gendhing Jenthikmanis // giyak-giyak nembang lam lumampah // kinanthi melung swarane // tan dumeh wong memikul // gendhong nyunggi barang nyenyangking // ojogan mring ing Demak // ana swarganipun // reh seneng parenging prana // turu sewan bantal dhingklik akeh tinggi // jro jiwa sukawirya.
Menyanyikan lagu yang biasa dinyanyikan oleh Sinden (penyanyi lagu jawa klasik. Pen), yang biasanya diringi dengan musik jawa yang bernama musik Jenthikmanis // sambil berjoget dan bernyanyi dalam perjalananya // Lagu macapat Kinanthi yang mendayu lagunya // tidak perduli orang yang sedang memikul // menggendhong, menyunggi barang ataupun sambil menjinjing // untuk pergi ke Demak // ada lagi gambaran surga // oleh karena hati senang dan berbunga-bunga // tidur di tempat kos, berbantal kayu dan banyak kutu busuknya // di dalam jiwanya tetap bahagia.
32.
Wong neng swarga barang sarwa sarwi // yen lelungan kapenak kang badan // bendhi kreta gledheg-gledeg // yen nerakane rawuh // mrebes mili sagarwa siwi // wus pira-pira lunya // mokal sira tan wruh // kadhang nglakoni wus paham // nora susah paman sun jerengi malih // kang muruk marang sira.
Orang yang sedang berada di dalam surga, semuanya serba menyenangkan // jika bepergian akan terasa enak di badan // naik kerreta bendi bergoyang-goyang // Akan tetapi jika neraka yang datang // akan menangis beserta anak istri // sudah sangat banyak contohnya // tidak mungkin kamu tidak tau // justru kadang mengalaminya sendiri // tidak perlu saya jabarkan lagi // untuk menjelaskan kepada dirimu.
33.
Marma wus tetela donya iki // jeneng pati mengku swarga nraka // para Mukmin wali bangke //nadyan saiki durung // nora suwe bakal nemahi // ingsun lan sira padha // Gusthika lelaku // lah elinga ywa mengkana // kumawana dadya kongkonan sumrinthil // mung dupahi carita.
Dengan demikian sudah jelas bahwa dunia ini // adalah alam kematian dan tempat bagi surga dan neraka // Semua wali Mukmin adalah mayat // walaupun sekarang belum // tidak berapa lama pasti akan sampai // demikian halnya saya dan kamu tidak ada bedanya // sama-sama sedang melakukan perjalanan // maka ingatlah, janganlah begitu // kamu jangan sok, karena kamu hanya sebagai utusan yang segera berangkat // hanya dibayar dengan cerita saja.
34.
Sang Seh Dumba anambungi angling // adhuh Kangjeng Pangeran Lemahbang // bok sampun mekaten angger // kaprah punika unggul // nadyan leres namung sakedhik // salah nratani jagad // tur sajatinipun //klintu pamurading Kuran // kalih dening malih jumenengnya Gami // antuk bebaluh nata.
Sang Syeikh Dumba menjawab pelan // Wahai Kanjeng Pangeran Lemahbang (Siti Jenar) // janganlah begitu // yang sudah menjadi pemahaman umum, itulah yang menang // walaupun benar jika jumlahnya sedikit (???) // walaupun salah sudah merata di seluruh dunia // dan sesungguhnya // salah dalam menafsirkan Qur’an // yang ke dua bahwa Agama yang belaku adalah agama // yang dianut dan di yakini Raja.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar