Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR ( ASMARANDANA)






ASMARANDANA









1.
Tumindak karseng narpati // dennya gita serta ondhang // sona cinancang gulune // neng luhur margi prapatan // katemplekan srat ondhang // supaya akeha kang wruh // dumadya kaca benggala.
Atas perintah raja // segera dilaksanakan dan di sertai undang-undang // bangkai anjing diikat lehernya // digantung di tengah-tengah perempatan jalan// disertai dengan surat undang-undang // supaya banyak yang melihatnya // untuk dijadikan cermin bagi siapa saja.
2.
Ing tembe ywa na kang mirib // klakuwanira Seh Jenar // marang sarengat maido // kang gumlar narik sutama // semana wus werata // kasub kasumbageng catur // Jenar mati dadya sona.
Di kemudian hari jangan sampai ada yang meniru // kelukaun Syeikh Siti Jenar // terhadap syari’at membantah // dan mengingkari bahwa yang digelar di dunia adalah utama // sehingga sudah merata // mengisi di seluruh pembicaraan // bahwa Siti Jenar mati dan berubah menjadi anjing.
3.
Midraweng rat nyakrawati // mancapraja desa-desa // alas gunung wrata kabeh // wus dangu antaranira // bathangnya sona abang // mudhun wus kanpundhut wangsul // sinung jroning krendhasawa.
Berita tersebut telah menyebar di seluruh nnegri // bahkan sampai ke luar negeri dan seluruh pelosok desa // di lembah dan di gunung sudah merata seluruhnya // setelah beberpa waktu berjalan // bangkai anjing belang merah // kemudian di turunkan dan di bawa pulang // untuk dimakamkan seolah di makamkan di desa Krendhasawa.
4.
Dhawuh kinibur lir mayit // pratistheng kulon Mukaram // tanpa kurmat pangubure // semana wus paripurna // kuburnya Siti Jenar // bangke ingkang dadya asu // neng kulon masjid gonira.
Diperintah untuk dimakam bagaikan mayat manusia // persisnya di sebelah barat masjid // tanpa ada penghormatan ketika penguburannya // sehingga selesailah semua // bahwa makam Siti Jenar // yang bangkainya menjadi bangkai anjing // berada di sebelah barat masjid Demak tempatnya.
5.
Rampungnya pangupakarti // pangubure sona abang // Jeng Sultan sapunggawane // pepatih pangulu jaksa // nulya nata ngadhatyan // pra punggawa bubar mantuk // warnanen muridnya Jenar.
Setelah selesai semuanya // dalam mengubur bangkai anjing belang merah // Kanjeng Sultan beserta bawahannya // Patih, Penghulu, Jaksa // kemudian Raja kembali masuk ke dalam Keraton // dan bawahannya membubarkan diri pulang ke rumah masih-masing // Diceritakan ada murid Syeikh Siti Jenar.
6.
Sajuga lagya ngon kambing // wasta Ki Luthang Semarang // mireng tumularing wartos // yen Pangeran Lemahbang // sedane dadya sona // kagantung prapatan lurung // pandhegane Wali-sanga.
Seorang penggembala sedang menggembalakan kambingnya // yang bernama Ki Luthang Semarang // mendengar kabar yang beredar // bahwa Pangeran Lemah Abang // meninggal dunia dan berubah menjadi anjing // dan bangkainya di gantung di perempaan jalan // hal tersebut dipandegani oleh Wali-sanga.
7.
KI Lunthagn ngartikeng galih // iyatalah guruningwang // kinarya tontonan ngakeh // keneng krenahing musibat // santri gawe kiyanat // supaya ngelmune payu // ngala-ala kawruh liya.
Ki Luntang Semarang berkata dalam hati // Ya Allah Guru hamba // dijadikan bahan tontonan orang banyak // terkena sebab dari musibah // santri membuat fitnah // dengan harapan agar ilmunya laku // menjelek-jelakan ilmu orang lain.
8.
Sajeg jumbleg sun durung wrin // jalma mati dadya sona // mung akale santri bohong // ragane dhewe sampurna // mring kerat gawa bathang // ciptane mring sawarga gung // nemu barang kanikmatan.
Selama hidup saya belum pernah mengetahui // manusia mati berubah menjadi anjing // itu hanya aka-akalan santri yang suka berbohong // menganggap raga dirinya itu sempurna // pulang ke akherat membawa bangkai // keinginanya pergi ke surga yang agung // untuk mendapatkan segala kenikmatan.
9.
Lumrah banget santri niship // nistha lakuning pralaya // ginawe mulang muride // kang kranjingan nganti ngedan // ngarep=arep swarga // endi nyataning swarga gung // yen satri semaya benjang.
Sangat wajar jika kelakuaanya salah // hina ketika matinya // itu dijadikan untuk mendidik muridnya // yang senang sampai gila // mengharap-harapkan surga // manakah kenyataannya Surga yang agung // jika santri akan menjanjikan besok hari.
10.
Besuk nek wis tekan pati // bisa temu Allah // aneng swarga panggonane // widadari ewon jaga // kang mengkono ulama // dikon dumuk embuh mau // iku wali ngayawara.
Besok jika sadah mati // bisa berjumpa dengan Allah // di surga tempatnya // yang di jaga oleh ribuan bidadari // akan tetapi para Ulama // jika disuruh untuk menunjukan, mereka tidak tau // itu wali pembohong belaka.
11.
Yen saiki durung uning // besuk maneh yen weruha // kang nora ana nyatane // nadyan santri bisa pana // manggon neng nur Mukammad // ana santri manjing suwung // wang-wung kang kaya wong nendra.
Jika sekarang belum mengetahuinya // apalagi yang akan datang tidak akan mungkin mengetahuinya // yang tidak ada kenyataannya // walau pun santri bisa paham // berteempat di Nur Muhammad // ada santri yang bisa masuk ke alam hampa // melayang hampa bagaikan orang yang sedang bermimpi.
12.
Ananing ngadebun dambi // brutune dhewe suwarga // ana manjing jagad kiye // kang kothong dadi hurara // saweneh manjing rahsa // nyawa wahya saking kakung // manjing kasapah narendra.
Adanya ngadebun dambi // duburnya sendiri dianggap surga // ada juga yang masuk di alam dunia ini // yang dangkal pemikirannya maka menjadi kacau jiwanya // ada juga masuk ke dalam rahsa // Nyawa anak dari laki-laki // masuk derajat raja.
13.
Dalane wus den liwati // lembut sungil dadya bocah // mimil saking ratu gedhe // apese jumeneng Pangeran // bagya sumilih nata // kang saweneh santri kampung // utak dinalih suwarga ..
Jalanya telah dilewati // halus rumpil jadilah anak // mengambil predikat  dari Raja besar // setidak-tikdaknya akan menjadi Pangeran // jika untung maka akan menjadi raja // ada juga santri kampung // otak dianggap surga.
14.
Ana maneh santri ngemis // patine anuju badan //dadya samrica gedhene // metu saking githokira // jing ring ula-ula // ana nuksma alam nukus // ana manjing darussalam,
Ada juga santri pengemis // ketika mati ketika badan // berubah menjadi sebesar merica // keluara dari tengkuknya // masuk ke dalam rusuk // berjumpa dengan sukma di alam nufus // kemudian masuk di alam darussalam.
15.
Seje kaya guru mami // Seh Siti Jenar mukmin kas // mutakat tur yan lapale // maksi panggonan pralaya // tan ingan ratrinira // antamutu kablamutu // sayujadu ngalimullah.
Beda dengan guru hamba // Syeikh Siti jenar Mukmin Khos // mutakat dan jika lafalnya // jika ingin tau caranya mati // itu atas diri // antamutu qoblamutu // sayujadu ngalimmullah
16.
Ngukut sarana pribadi // mring kamuksan wus partiknya // nyatane ing kana kene // ngelmune agal ngalela // siswa winejang  cetha // gampang pangestining maut // terus terang padhang nrawang.
Atas kekuasaan diri // tentang muksa (meninggal) telah paham // bahwa di sana dan di sini // ilmunya jelas dan sangat jelas // murid diajari dengan jelas  dan // mudah tentang jalan kematian // apa adanya terang sejellas-jelasnya.
17.
Sun iki Lunthang Semawis // kalebu muridnya rucah // tinimbang santri moncol // sanadyan waline pisan // sayekti durung eram // ana wali tikel satus // payo ngadu kasantikan.
Hamba ini yang bernama Ki Lunthang Semrang // hanya sebagai murid yang paling bawah // dibanding santri tingkat tinggi // bahkan dengan Wali sebagai gurunya // sungguh !! saya tidak takut // bahkan ditambah dengan ilmunya wali dikalikan seratus // ku tantang mengadu ilmu.
18.
Ki Lunthang nulya mring masjid // tantra dangu laksitanta // prapta tratak srambi ngopres // dlajigan ambanda tangan // ngalor-ngidul rang-erang // mring jenenge Wali-Kutub // miwah mring pra santri sabat.
Kemudian Ki Lunthang Semarang pergi ke masjid // tidak berapa lama perjalanannya // sampailah di depan serambi masjid sambi mengomel // berjalan berkeliling sambil menaruh tangan di belakang badan // berjalan mondar mandir sambil mengumpat-umpat // yang ditujukan kepada Pimpinan Wali // dan juga kepada santri sahabatnya.
19.
Waktunya Lunthang dremimil // wali maksih lenggah atap // kathah muridnya wredha-anom // mabukuh sumiweng  karsa // wruh Lunthang tanpa krama // akeh para santri ngungun // angira janma kunjana.
Ketika Ki Lunthang masih mengomel // wali sedang duduk di dalam masjid // dihadap para muridnya tua dan muda // duduk khidmat mendengarkan ajarannya // ketika melihat Ki Lunthang yang tidak punya aturan // banyak para santri terheran-heran // mengira bahwa dia manusia yang sedang setres berat.
20.
Nulya Jeng Mulana Mahribi // ngandika ing Sunan Benang // lah apa dulunen jebeng // wong ngungkak silaning krama // tur mangerang uliya // Sunan Kali nembah matur // punika sabatnya Jenar.
Kemudian Kanjeng Maulana Maghribi // berkata kepada Sunan Benang // Ada apa, lihatlah Jebang // Orang yang bertingkah melanggar aturan tata kesopanan // dan juga mengata-ngatai Auliya // Sunan Kalijaga menyampaikan // itu, murid dan sahabt Siti Jenar.
21.
Wasta pun Lunthang Semawis // kang harda yayah kunjana // denira ngrusak krahayon // nguman-uman Wali-sanga // ngunggulken Seh Sitibang // Jeng Mahrib ngandika arum // heh ta Benang timbalana.
Yang bernama Lunthang Semarang // yang sedang kalut pikirannya // sehingga dia merusak ketenangan // mengata-ngatai Wali-sanga // dan menyanjung-nyajung Syeikh Siti Jenar // Maulana Maghribi kemudian berkata // Wahai Benang; panggilah dia ke sini.
22.
Apa ta ingkang kinapti // wong ngrusak harjeng pranata // kang wus gumlar ing rat tinon // lawan malih takonna // Sunan Benang sandika // gya marek janma kang muwus // mengkana pangandikanya.
Apa yang dia inginkan // sehingga merusak aturan // yang sudah digelar di seluruh dunia // itu tanyakanlah // Sunan benang menyanggupinya // segera dia mendekat kepada yang sedang mengomel // beginilah kata-katanya :
23.
Heh sira Lunthang Semawis // angecepres paran karya // trang wuwusmu tanpa gawe // malah nyuda tentremira // luput-luput srinata // antuk pidananing ratu // lah Lunthang sira linggiha.
Wahai kau, Lunthang Semarang // mengapa kau mengomel tidak karuan seperti itu // jelas kata-katamu tidak ada gunanya // justru merusak ketenangan // salah-salah dirimu akan // mendpat pidana raja // Wahai Lunthang, duduklah !
24.
Ingkang liningan gya linggih // kaleres jajar Seh Dumba // neng surambi marep ngulon // jegang Lunthang tanpa krama // lir silaning pranata // Seh Malaya ngandika rum // heh jalma sireku sapa.
Yang diajak bicara segera duduk // kebetulan duduk di sebelah Syeikh Dumba // di serambi masjid menghadap ke barat // Ki Lunthang duduk dengan mengangkat satu kaki dengan sikap sangat tidak sopan // seperti yang sudah ada dalam aturan kesopanan // Syeikh Melaya berkata sopan // Wahai, siapakah dirimu ?
25.
De lebur yudaning urip // kang tinanya pasrangkara / heh heh dene pangling kowe // nguni wus kumpul lan ingwang // keplek gimer yen kalah // angon ulat mubeng braung // mangke wus dadya ulama.
Kau telah merusak tanan kehidupan // yang ditanya menjawab dengan sikap mencari masalah // hai – hai masa kamu lupa dengan saya ? // dulu, kamu pernah berkumpul dengan saya // cemberut jika kamu kalah bermain // bersikap jelek membuang muka // sekarang kamu sudah menjadi Ulama.
26.
Bingen aranmu Den Sahid // anake Dipati Tuban // mankya dadya santri gedhe // aran wali alul ngilma // silaning Gama Arab // layak kowe ring sun tambuh // wasta Ki Lunthang Semarang.
Dulu, namamu Raden Sahid // anak dari Bupati Tuban // dan sekarang sudah menjadi santri besar // sehingga disebut Wali ahi ilmu // tata cara Agama Arab // pantas kamu lupa dengan saya // aku ini Ki Lunthang Semarang.
27.
Muridnya Pangran Sitibrit // masih blilet durung muksa // rapal wulang durung entek // nanging pamikirku lawan // uliya nora eram // angadu diguna kawruh // mati-urip kanyata-an.
Murid Pangeran Siti Jenar // masih setia dan tidak akan berbalik // ajarannya belum habis // namun saya berfikir, melawan // Auliya saya tidak takut // untuk mengadu ilmu // ilmu kenyataan hidup dan mati.
28.
Seh Dumba sumambung angling // heh Lunthang praptanta paran ing kene // wuwusmu ngopres // ngungkak leksaning tata // muwus lir balang udan // tan kocathet wahyweng wuwus // nora wurung dadya wisa.
Syeikh Dumba dengan heran menjawab // Hai Lunthang !! kedatanganmu dari jauh ke sini // kata-katamu tidak karuan // membolak balik tata aturan // berkata-kata bagaikan hujan deras // tidak kau pikir kata-katamu // bahwa itu adalah racun yang mematikan.
29.
Semak wandane pribadi // sebak panglu saking tinggar // Lunthang bok iya aja mangkono // sun tangguh dudu wong edan // nora angowel badan // jamak lakuning tumuwuh // kudu rumakseng sarira.
Lihatlah dirimu sendiri // terlalu banyak mengeluh // Hai Lunthang, janganlah begitu // saya kira kamu bukan orang gila // yang tidak mengurus badan // yang sudah umum dalam kehidupan // yang harus merawat badan.
30.
Sasat ngratoni Hyang Widdi // ngratoni donya akerat // temah ko alani dhewe // mangka wicaraning miptah // waman ngarapan anas // pakat ngarap parabahu // sing sapa wruh ing sarira.
Dirimu bagaikan menyamai Tuhan // sebagai raja dunia akhirat // justru kamu rusak dirimu sendiri // dengarkan bacaan kitab // waman ngarapan anas // pakat ngarap parabahu // siapapun yang mengenal dirinya sendiri.
31.
Temen-temen wruh ing Widhhi // wong taklim sapadha-padha // ngurmati awake dhewe // sapa pamrih kaluhuran // ngluhurna awak liyan // kale sira ngrusak hayu // nglebur jamaking manungsa.
Akan mengenal Tuhan-nya // orang yang memberi ajaran kepada sesamanya // sama saja menghormati dirinya sendiri // sipapun yang mengharapkan derat luhur // sama saja meluhurkan dirinya sendiri // sedangkan dirimu merusak hidup // merusak tata aturan manusia.
32.
Yen wong nedya luru becik // abuwanga kabecikan // kang sekadar samurwate // met panimbang wajib wenang // ywa tinggal kira-kira // duga wataraning idhup // mengkono jenenging gesang.
Jika orang ingin menjadi baik // berbuatlah kebajikan // sekedarnya dan semampunya // ambilah pertimbangan hukum wajib dan wenang // jangan meinggalkan pertimbangan diri // Tata aturan hidup // itulah hidup.
33.
Dene wong yun darbe elmi // aja pedhot pamrihira // Kitab Akait warahe // mengkono tembayeng lapal // anal ngilma matluba // maklum tegese puniku // wong yun elmu ngupaya-a.
Sedangkan jika orang mempunyai ilmu // jangan putus dari sumbernya // dalam Kitab Aqoit tercantum // seperti ini lafalnya // anal ngilma matluba // maklum, yang maksudnya // orang yang menginginkan ilmu, berusahalah.
34.
Kang mangka sireku musrik // nora pisan ngalap dalan // kang kanggo ing kana-kene // sira mestu Pangran Jenar // patine wus sira dadya asu // wus ilang tinggal pocapan.
Akan tetapi kamu itu musyrik // sama sekali tidak melewati jalan // yang bisa dipergunakan di sana di sini // kamu patuh kepada Pangeran Jenar // jika mati akan berubah menjadi anjing // kamu hilang yang ada tinggal nama.
35.
Ki Lunthang sumambung wengis // hus kowe tekad warokan // ngalor-ngidul adol goroh // nuturi wong Buda desa // donya ana Hyang Suksma // singa krungu anut gemblung // mestu ujarmu nyarkara.
Ki Lunthang membantah dengan kasar // he.. kamu seperti kessurupan // pergi ke sana ke sini menjual kebohongan // menasehati orang yang kurang berbudi // di dunia ada dzat Tuhan // yang mendengar ikut gila // mengikuti kata-katamu yang mengada-ada.
36.
Endi ana Mahasuci // ing donya-akerat sonya // ingkang ana ingsun dhewe // setun benjing uripingwang // pribadi tanpa rowang // lah ing kono datollah-hu // pepasihan dadya kita.
Dimana ada dzat Tuhan // tidak akan ada di dunia dan di akherat // yang ada adalah dzat Tuhan itu sendiri // besok akan berganti menjadi hidup ku // sendiri tanpa taman // itulah Dzatullah – hu // menyatu menjadi diri (Ini bahasa kias Sufi jawa – jika rasa diri menolak – anggaplah itu suatu kesalahan dan kesesatan . Pen).
37.
Reh sun mati sun wastani // jaba-jero sapunika // kang jro uripku ing tembe // jaba pati sapunika // lah Dumba rasakena // aja gugup sira rengu // pandheganing Wali-sanga.
Sehingga saya menyebut mati itu // luar dan dalamnya yaitu // yang ada di dalam diriku adalah hidupku yang akan datang // sedang yang di luar diriku adalah di alam kematian sekarang // cobalah kau resapi wahai Dumba // jangan tergesa gesa kamu marah // atas tatapan kemarahan Wali-sanga.
38.
Sun wus mlaya jajah gemi // Aprikah Cina Welanda // Alupuru wong Hotentot // Hindhu Butun gama Buda // bangke mulih wreka bang // yeka sadarpa tan gugu // tetep pra wali duskarta.
Saya sudah melangalang dunia dalam mencari ilmu // Afrika, Cina, Belanda // Arafuru, Hong the // Hindu Bustham Agama Buhda // Jika ada mayat berubah menjadi anjing berbulu merah // itu hanya tipuan dan jangan dipercaya // sungguh para Wali bertindak durhaka.
39.
Kang mangka ujaring dalil // Kuran gegandhulaningwang // tembunging lapal mengkene // munpakun nganil mayita // ramimun pituraba // tegese pecating idhup // mayit bosok dadya kisma.
Padahal berdasarkan dalil yang  ada // di dalam Al-Qur’an sebagai pedoman hidupku // lafalnya seperti ini // munpatun nganil mayyita // ramimun pituraba // artinya setelah pecatnya nyawa // bangkai membusuk menjadi tanah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar