Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR BAGIAN VI






Dhandhanggula






1.
Mila kubur sun gonken samangkin // awit urip kita nemu wanda // wujud kawadis mangkene // dene planggeranipun // al ngalamu kulu mijidin // saben alam kuwanda // de ngong yen wu idhup // tertamtu nemi angga // yen manggiha katon tiningalan mangkin // kusus catur manira.
Dengan demikian, sehingga yang disebut alam kubur adalah sekarang // karena hidup kita menemukan jazad/raga // adalah ujud yang baru  seperti ini // sedangkan sebagai dasarnya // al ngalamu kulu mujidan // setiap alam itu jazad // sehingga jika saya telah di alam kehidupan // pasti menemukan jazad yang baru // jika sudah menemukan akan kelihatan seperti sekarang ini// itulah dasar penjelasanku.
2.
Boya samar ingsun besuk urip // nora ngawur sapunika pejah // uripku cangkrameng kene // anemu jisim wujud // balung sumsum otot myang daging // getun kesasar pejah // penasaran agung // godha rencana blis setan // pira-pira neraka rumaket jisim // balenggu rante wedang.
Tidak ragu lagi bahwa di akhirat itulah kehidupan // sehingga tidak salah jika sekarang disebut alam kematian // hidupku sekarang sedang menggemmbara di sini // menemukan jisim/jazad yang berujud // tulang sumsum otot dan juga daging // saya sangat menyesal tersesat di alam kematian // alam yang penuh dengan penasaran besar // penuh dengan gidaan, rencana iblis dan setan // banyak sekali neraka yang menempel di raga // membelenggu, merantai dengan air yang sangat panas.
3.
Getun temen dene kita mati // nganggo pancandriya sipat anyar // weteng jerowan angame // ngelak ngelih katempuh // lara lapa kajibah mami // getih daging nununtun // tar wun dadya lebu // luru ingon saben dina // besuk ingsun urip pesthi kari // tanpa kena ginawa-a.
Sungguh saya sangat menyesal hidup di alam kematian // terpaksa harus menggunakkan panca indra yang bersifat baru // perut dan isi perut  menuntut // karena haus dan lapar, menderita // sakit dan susah itu yang harus saya tanggung // darah dan daging hanya mengarahkan saja // yang pada akhirnya hancur menjadi debu // tiap hari mencari sesuatu untuk memenuhi tuntutannya // besok ketika saya hidup pasti ditinggal // tidak akan bisa dibawa.
4.
Akeh temen rencananing pati // anak bojo bapa biyung sanak // kabeh dadi godha gedhe // seje karo wong idhup // tanpa apa amung pribadi // ngelak ngelih nesu nora // mung mupangat nutuk // Sunan Geseng nembung  sabda // heh Seh Jenar iku tan kaprah sireki // bener salah tan lumrah.
Sangat banyak godaan di alam kematian // Anak isteri Ayah Ibu  saudara // semuanya menjadi penggoda yang besar // berbeda dengan orang hidup // tidak ada penggoda hanya pribadi yang ada // haus lapar marah tidak ada // hanya ketenteraman dan ketenangan // Sunan Geseng menyela kata // Wahai Syeikh Janar pendapatmu tidak wajar // memang betul, akan tetapi tidak lumarh.
5.
Kang mupakat dalilmu wong mati // nemu awak benjang neng kerat // kang tampa ganjaran tembe // swarga nraka sing wujud // kang nampani ganjaran akir // esthimu harda salah // nylayani pra jamhur // kitab Kuran Tanah Ajam // prapteng Jawi Sinung murad mring munasip // alam besuk kasiksa.
Yang benar dari dalilmu adalah bahwa orang mati // akan menemukan badan baru di akhirat // yang akan menerima balasan // berupa surga dan neraka // yang akan menerima balasan akhir // pemahamanmu sangatlah salah // menyalahai para jamhur // Kitab Al-Qur’an dari tanah Arab // sampai ke Tanah Jawa jika salah Murad dan munasipnya // di akhirat kelak akan mendapat siksa.
6.
Anenarik tyas tameng dumadi // ywa nerajang budi kadurjanan // masjid dadya kijab gedhe // manembah ring  Hyang agung // ngegungaken keraton Widhhi // supaya kyeh widada // dadining tumuwuh // ngeker durtaning agama // raja-kaya kewan wana samodradi // nora karya duraka.
Juga untuk mengajak pikiran dan sebagai tameng dalam kehidupan // agar tidak melanggar budi durjana // masjid sebagai sarana besar // untuk tempat menyembah Hyang Agung // mengagungkan kerajaan Tuhan // agar hidupnya selamat // dalam kehidupannya // untuk menahan perusak Agama // Kekayaan yang berupa hewan hutan dan samudra // tidak akan membuat durhaka.
7.
Anging janma manungsa kang juti // jeneng ala kahananing dunyo // kabeh janma saantero // kamulyan uga manus // mangka sira ngantepi budi // kalurug durteng gama // brastha sembah sujud // nyenyampah hambaning tama // wus byawara warata wedi ring Gusti // sumebar tyas susela.
Namun manusianya-lah yang salah // mengangap jelek kehidupan dunia // semua makhluk di seluruh  dunia // segala kemuliaan adalah milik manusia // sedangkan engkau meyakini budi // sehingga menyesatkan Agama // menghapus menyembah dan sujud // menghina hamba yang berlaku utama // sudah terkenal merata bahwa takut kepada Tuhan // akan menyebar di hati yang punya adab.
8.
Mangke sira babar kawruh pingging // ngabaraken mejang elmu nasak // temtu kajurang lakune // krana donya kotemu // katon ala tumular warti // mratani cakrawala // jagad anggeguyu // ngerang erang marang sira // kawruh donya kang katon sira singkiri // tansah ngrabaseng karsa.
Akan tetapi kamu sekarang mengajarkan ilmu yang sangat dangkal // mengabarkan dan memberi ajaran ilmu yang salah // pasti akan masuk jurang jalannya // karena dunia menurut anggapanmu // kelihatan jelek dan kau sebarkan // merata di bawah cakrawala // kau akan ditertawakan oleh dunia // dan dunia akan mengejek menghina dirimu // ilmu dunia yang nampak kau hindari // dan selalu kau terjang sekehendakmu.
9.
Seh Sitibang mesem-mesem angling // Geseng caturmu tan payu sigar // bribil sawiji sun emoh // padene wali ngasruh // catur methit saluhur langit // ko tunjang brangkang nglongan // san atimu luhur // ingsun wus tutur bab donya // enggon nraka duka cipta panas perih // wruh kabeh wong pralaya.
Syeikh Sitibang sambil tersenyum-senyum berkata // Geseng ! kata-kata tak ada harganya sama sekali // satu pendapaymu pun saya tidak mau // begitu juga omongan para wali membuat kerusakan // tinggi bicaranya setinggi langit // sampai-sampai kau terjang merangkak di kolong ranjang // dan hatimu mengaku berilmu tinggi // Aku sudah menjelaskan tentang dunia // adalah tempatnya neraka, duka cita panas dan pedih // semua orang mati telah melihatnya.
10.
Wus enggone paran kita mungkir // sanadyan Jeng Mukamad ing kuna // antuk siksa nraka gedhe // kaburak mlayu nyingkup // nyingit manjing guwa tana wrin // saking delape sungkan.// mulih marang idhup // gumlar donya owel eman // emoh ninggal blubut luwung aneng bumi // seje lan Sitirekta.
Sudah menjadi tempat kita dan tidak bisa menghindar // Walau pun pada jaman Kanjeng Nabi Muhammad // juga mendapat siksa neraka temat sangat besarnya // diusir melarikan diri dan bersembunyi // masuk ke dalam gua karena belum memahami // oleh karena masih sungkan // pulan ke alam kehidupan // masih senang melihat keindahan dunia // dan tidak mau meninggalkannya lebih baik tetap ada di bumi // berbeda dengan Sitirekta (Siti Jenar).
11.
Rina wengi nangis ngeling-eling // getun temen lameng sun kasasar // mring donya mati mengkene // anganggo daging balung // nunggang kreta  payungan sakit // neng kasur kinebutan // awak sruwa kaku // tur wardayanipun susah // mikir-mikir sarwa kurang kyai pikir // tetep donya naraka.
Siang malam menangis jika ingat // sungguh menyesal sangat lama saya tersesat // berada di alam kematian seperti ini// memakau daging dan tulang // naik kereta memakaia payung rasa sakit // di atas kasur dikipasi // badan sakit terasa kaku // dan juga hati selalu merasa sedih // apa pun yang dipikir selalu kurang // tetap dunia itu adalah neraka.
12.
Sunan Ngudung pasrangkara aris /heh ta paman Pangran Siti Jenar // benermu tekadmu dhewe // amung gedhening luput // sira wani-wani memarid // mejang elmu kadyeka // wong kang tampa manut // bubrah harjaning pranata // akeh janma nekad ngupa dalan pati // reh tembe nyipta gesang.
Sunan Ngudung berkata lembut // Wahai Paman Pangeran Siti Jenar // yang kau anggap benar itu, benar menurut pendapatmu sendiri // karena besarnya kesalahanmu  sehingga // kamu berani mengajarkan // ajaran ilmu yang seperti itu // sedang orang yang menerima menurut saja // rusaklah tatanan yang baik // banyak orang yang mencari mati // karena menganggap akan masuk ke dalam hidup.
13.
Marga-marga pasar-pasar tintrim // muridira karyarda ruhara // kapethuk wong nekad bae // rehning donya na ratu // wenang wajib bengkas duskarti // kang kadya siswanira // samya keh kapikut // tinanya jawab tan krama // pinanjara aneng sepir nglalu pati // wus pira-pira janma.
Jalan-jalan, pasar-pasar menjadi sepi // muridmu-lah yang membuat kerusuhan dan huru hara // jika berjumpa dengan orang selalu nekad // oleh karena di dunia itu ada Raja // yang berwenang dan wajib  menumpas perbuatan jahat // seperti yang dilakukan oleh para muridmu // sehingga banyak yang di tangkap // jika di tanya dijawab dengan tidak sopan // dimasukan ke dalam penjara, kemudian bunuh diri// itu sudah dilakukan oleh banyak dari muridmu.
14.
Marma ingsun sakanca tumrapti // wus kajibah bangsaning uliya // nyirep tekadmu mengkono // aja kebanjur-banjur // sira mangke dipun timbali // dening Sultan Bintara // iku suratipun // karan nawala wasesa // lamun mopo wus kena ingsun ngrampungi // jabut lunganyanira.
Oleh karenanya, saya beserta kawan-kawan datang ke sini // karena kewajiban bagi para Auliya // untuk menghnetikan tekadmu yang seperti itu // jangan sampai berlarut-larut // kamu sekarang di undang // oleh Sultan Bintara // itulah suratnya // yang disebut surat kuasa // jika kamu membangkang sudah sah kami ini menghukum // dan mencabut nyawamu.
15.
Wasesaning ratu trang Hyang Widdhi // reh wus mupakat para bijaksana // sarak yudanagri awor // dadya rad juga rembug // mutus nalar kadya sireki // beguguk bangkang karsa // bebaluhi dudu // hawa durtaning prajarja // jaman mulya temah ruhara wit dening // Jenar klakuwanira.
Kekuasan Raja adalah sebagai wakil Tuhan // dan sudah merupakan kesepakatan para bijak // Syariat dan hukum negara telah menyatu // jadilah satu keputusan // untuk memutus seperti jalan pikiranmu ini // bertidak semaunya dan membangkan seperti // kelakuan orang gila sehingga menyebabkan // kerusakan dalam tata aturan negara // negara yang sudah aman menjadi penuh huru hara yang disebabkan oleh // kelakuan Siti Jenar beserta para muridnya.
16.
Sunan Kalijaga manabda ris // heh Siti Jenar sun ringkes kewala // akeh padu tanpa gawe // mung loro lakunipun // lah pilihen sawiji // urip kalawan laya // ywa mangro karepmu // Pangran Lemahbang sru tanggap // pindho gawe sapa gelem pilih mati // mati sugih druhaka.
Sunan Kalijaga menambahi kata // Wahai Siti Jenar saya ringkas saja // banyak bertengkar tidak berguna // hanya dua pilihanmu // pillihlah salah satunya // ingin hidup atau mati // janga mendua kehendakmu // Pangeran Lemahbang segera menjawab // duakali kerja, siapa yang mau memilih mati // mati banyak durhaka.
17.
Ingsun milih urip kang tan mati // balik langgeng ora iki-ika // nanging yen milih sun emoh // nadyan sun karsa idhup // ya sakarepingsun pribadi // tan nganggo Wali-sanga // ngulihake mringsun // kaya dudu mukmin tama.// wong yun uirp jaluk tulung mring sesami // lah mara saksenana.
Saya dmemilih hidup yang tidak pernah mati // kembali menjadi langgeng tidak itu ini // namun jika harus memilih, saya tidak mau // walaupun saya ingin hidup // itu sekehendak diriku sendiri // tidak oleh Wali-sanga // memulangkan diriku // seperti bukan mukmin yang utama // orang ingin hidup minta tolong kepada sesamanya // silahkan kalian saksikan.
18.
Ingsun mulih pribadi ring urip // Sunan Benang sumambunga wecana // Jenar kapriye kanthane // apa kang kanggo manthuk // lelantaran dalan ngendi // mesem Pangran Lemahbang // kowe wali cubluk // dhemen gumlaring donya // lamun Siti Jenar bosen nora apti // wus lantih dalan gesang.
Saya akan kembali sendiri menuju hidup // Sunan benang menyangbung denga pertanyaan // Jenar !! bagaimanakah caranya // apa yang dipergunakan untuk pulang // dengan lantaran jalan mana ? // maka tersenyumlah Pengran Lemahbang // kamu wali bodoh // senang melihat gemerlap dunia // akan tetapi Siti Jenar sudah bosan dan tidak menginginkannya // sudah ahli dan paham jalan hidup.
19.
Yen si Jenar nutup banyu-urip // bangsa nyuda tirta nirmala // banyu kayad cara Rabe // sajratul makripatu // cacah telu ping telu siji // gungung sanga tirmaya // mratani sakojiur // katelu mumpuni karsa // nomer juga perlu wruh luwih premati // telu purbaning kodrat.
Jika Si Jenar menutup AIR KEHIDUPAN // dengan cara mengurangi Tirta Nirmala // Air Hayat bahwa Arabnya // Sajratul MA’rifatu // berjumlah tiga, kali tiga, satu – jumlah // sembilan tirtamaya // merata di seluruh badan // yang ketika menguasai kehendak // Yang nomor satu harus memahami rahasi yang tersimpan // tiga kekuasaan Kodrat.
20.
Nomor loro kodrat dayeng urip // yen kinukut budaya subrastha // nomer tri telu cacahe // pandulu myarsa ambu // dayeng  tirta kayad murbani // pancandriya susawa // kampulnya katukup // UNING UNONG UNINGENA // pintu telu kagulung dumadi siji // jumeneng suksmantata.
Nomor dua Kodrat Daya Hidup // jika dihilangkan budi daya kekuatannya  // nomor tiga ada tiga jenisnya // Penglihatan mendengaran dan penciuman // Daya Tirta Hayat yang menguasai // semua Pancaindra // kumpulnya tercakup menjadi // UNING UNING UNINGENA // tiga pintu disatukan menjadi satu // akan menjadi SUKMA.
21.
Warnanira ijo biru wening // maya-maya lir bun tempuh surya // yeka purbaning para wong // bangsa bajingan kecu // kere ngemis nglemper neng margi // padha lawan narendra // wali Nabi Jambhur // tan siwah yayah kalpika // ngudrat purwa madya wasananing urip // ingkang murba amasesa.
Warnanya adalah hijau, biru dan bening // bersinar lembut bagaikan embun terkena sinar matahari pagi // itulah yang menyebabkan orang menjadi // golongan penjahat // kere, pengemis, gelandangan di jalanan // sama juga dengan para Raja // Wali, Nabi, para Jamhur // tidak ada bedanya bagaikan sebuah cincin yang mengelilingi // Kodratnya, awalnya, tengahnya dan akhir hidupnya // itu-lah yang berkuasa dan menguasai.
22.
Dudu daging balung getih kulit // dudu eroh napas beneh nyawa // eling angen-angen dede // tatkala ngendranipun // saking karsa kasasar mampir // nemu wanda manira // pati aranipun // cangkrama wujud Gusthika // mung rasane wus yayah rahsaning urip // uninong uningena.
Bukan daging, tulang, darah dan kulit // bukan ruh, nafas dan juga bukan nyawa // bukan keinginan dan bukan pulla angan-angan // ketika peng-indra-annya // berasal dari kehendak  tersesat singgah // menemukan raga diri ini // disebut Pati (mati) // bercengkarama dengan wujud diri // hanya rasa yang mirip dengan rasa hidup yang sesungguhnya // Rasalah yang merasakan dan yang memahami (Uninong Uningena).
23.
Cacah sanga tumengkaring wali // Wali-sanga dijejeri nama // dhewe-dhewe kaya kowe // nanging sira buh mau // sun pestheken durung mangerti // jaba Seh Maolana // Sunan Benang embuh // embuh  denger embuh ora // Sunan Kali mung rasane bae uwis // sanga ora uninga.
Berjumlah sembilan berkembang menjadi Wali // Wali-sanga – digandengkan dengan nama (seperti nama sembilan wali – untuk memudahkan saja – hanya nama bukan manusia – atau bukan wali sembilan yang sudah dikenal banyak orang.Pen) // sendiri-sendiri seperti kamu // namun kamu entahlah (paham atau tidak) // saya pastikan kamu tidak paham apa yang saya sampaikan // kecullai Syeikh Maolana, // Sunan Benang entahlah // entah paham entah tidak / Sunan Kalijaga hanya paham rasanya saja itu sudah cukup // yang lainya tidak ada yang memahaminya.
24.
Jer iku kang karan uwoh kuldi // Nabi Adam kadukan caluthak // mangan woh kuldi lir ingong // sanandyan para manus // kabeh padha tau ngicipi // temah kasiku kita // wahyeng donya nemu // sawarga lawan neraka // aran pati lan rasakna para wali // bingung sajarwaningwang.
Karena itulah yang disebut buah Kuldi // Nabi Adam mendapat murka Tuhan kerana melanggar // makan buah Kulldi seperti saya // dan semua manusia // semunya pernah merasakannya // akhirnya medapat murka sehingga kita // terlahir ke dunia berjumpa dengan// surga dan neraka// yang di sebut pati,, dan coba rasakanlah wahai para wali// kalian semua kebingungan mendengar uraian saya.
25.
Awit kowe weruhmu mung siji // dene ingsun telu babar pisan // yeka woh kuldi rasane // banyu kayad ranipun // kang cangkrama murba kawadis // manusa nora bisa // mobah mosik muwus // jumenengnya pancandriya // saking tirtamaya suryaningrat Jisim // Gunawan Wibisana
Karena kamu hanya satu yang kamu ketahui // sedangkan saya, tiga sekaligus // yaitu rasa dari buah kuldi // Air hayat namanya // yang menggerakan dan menguasai alam rahasia hidup // manusia tidak akan bisa // bergerak, berfikir, berkata // sedangkan yang menghidupkan Pancaindra // disebut Tirtamaya Suryaningrat bangkai // Gunawan Wibisana.
26.
Barang apa katiban mosik // budayeng tirtamaya luwih kuwat // getih daging nora bosok // napas jumeneng tulus // kadum sanga midraweng jisim // jamaknya dadya tiga // jroning siji telu // Sunan Benang nambung sabda // heh ta Jenar pajarna sawiji-wiji // cocoknya Jawan kitab.
Barang apa saja yang terkan akan bergerak // daya kekuatan Tirtamaya lebih kuat // Darah dan daging tidak akan busuk // nafas akan terus tetap ada // terbagi menjadi SEMBILAN dan menyebar di dalam badan // jamaknya (umumnya) menjadi tiga // tiga di dalam satu // Sunan Benang menyela dan berkata // Wahai Jenar, jelaskanlah satu demi satu // sesuaikan dengan isi kitab.
27.
Paran denya ngracut siji-siji // satemene sun durung waskitha // ngleksanani gawe // prapteng telenging banyu // kodrat sirna panulak silib // temah nora kuwawa // dibyeng kayad banyu // Pangran Jenar mesem nabda // layak kowe kelingan budining santri // nistharda tanpa krama.
Karena uraianmu satu demi satu // sesungguhnya saya belum paham // bagaimana cara pengetrapannya // sampai dengan inti air – kodrat hilang sebagai penolak yang salah // sehingga tidak mampu // melampaui Air Kehidupan // sambil tersenyum Pangeran Jenar berkata // Pantas kamu tertutup budi santri // nista dan tanpa tata krama.
28.
Nadyan bisa pasthi tuna luwih // luput-luput korup panasaran // weruh barang sarwa aneh // sesotya mas umancur // rajabrana boga mawarni // jer pangertimu salah // ngimpi kang kok gilut // terkadang nora supena // wus mangkono santri gundhul luru pokil // bungah ana sedhekah.
Walaupun kau bisa pasi kau hitung untung ruginya // salah salah justru kamu menjadi penasaran // bisa melihal hal-hal yang aneh // perhiasan, emas, berlian // kekayaan, dan perlengkapan lainnya yang beraneka rupa // karena pemahamanmu yang salah.// mimpi yang kamu dalami // terkadang bukan ilham // sudah begitu adanya santri gundul pencari harta // senang jika mendapat sedekah.
29.
Heh kabeh kang neng kene pra wali // prastawakna pangracutingwang // kodrat lawan iradate // aja nganti tumpang suh // akul mukmin saru yen mulih // tan wun dadya pocapan // yen kleru pamugut // marma akeh wong sekarat // kodrat durung sirna angen-angen menit // purwane jempalikan.
Wahai para wali semua yang ada di sini // perhatikanlah penjelasan ku tentang // Kodrat dan Iradat // jangan sampai salah paham // kalian semua Hakul Mukmin malu jika pulang nanti // akan menjadi bahan omongan // jika salah memahami // maka banyak sekali orang yang sedang sekarat // jika Kodrat belum hilang // angan-angannya setinggi langit // akhirnya jungkir balik.
30.
Ana maneh sekarat macicil // pandirangan jlalatan lir kampak // yeka salah pangracute // tandha wong durung tau // anglakoni rasaning pati // mulane wajib wenang // wong sinau ngunjuk // nginum dhewe nora bisa // Wali mentah nginumi tanggane wasis // poma aja mengkana.
Ada lagi ketika sekarat mata melotot // banyak tingkah; jelalatan persis kampak // itu karena salah jalannya (pangarutnya) // itu tanda orang yang belum pernah // merasakan  rasa meninggal dunia // sihingga wajib dan boleh // orang belajar minum // minum sendiri (merasakan sendiri.Pen); tidak bisa // wali yang masih mentah memberi minum tetangganya yang pandai // sungguh.. janganlah begitu.
31.
Sunan Geseng nulya nambung angling // sok makaten kakang Siti Jenar // kathah wong klentu yen layon // sasar kelantur-lantur // pancandriya masih rumati // pepak cangkrameng murda // napasnya kagulung // angen-angen wus rumangsa // nadyan loncat banyu kayat dereng apti // dadya manggya sarwendah.
Sunan Geseng kemudian berkata // Walau pun demikian wahai Kakak Siti Jenar // banyak orang yang salah ketika meninggal dunia // akan tersesat jauh // sedangkan pancainderanya masih ada // lengkap jalan pikirannya // napasnya hilang // angan-angan masi bisa merasakan // walau telah kehilangan air Hayat // akan melihat yang serba indah.
32.
Tamtu den anggep jana tunangim // kerup karem angen-angen murtat. // kabudayane meh layon // seneng donya tumuwuh // cipta rahsaning pikir // kuripan donya nikmat // punika tyas buruh // bujang kang dhemen klayaban // tan amaksi tembe urip nora mati // donya puniki nraka.
Tentu akan danggap sebagai Janna tunangin (Surga tertinggi) // terbawa oleh angan-angan yang salah // karena kebiasaanya ketika akan mati // senang pada keindahan dunia // rasa cipta di pikirannya // dihidupi oleh kenikmatan dunia // itu adalah pikiran kuli // bujang yang suka keluyuran // tidak merasa bahwa besok  hidup bukan mati // dunia ini adalah neraka.
33.
Leres kyai Jenar kula esthi // sojar tuwan mutakad mukminkas // sayogya dadya pangilon // tar kumasi wallahu // donya campur Kawula Gusti // kawulane neng swarga // Gusti neng nraka gung // Pangran Jenar nabda sugal // hus sireku Cakrajaya mukmin lamis // yen nyata payo gesang.
Betul; Kyai Jenar, saya sependapat // apa yang kau sampaikan “mutakad Mukminkas // sebaiknya untuk berkaca // Tar kumasi wallahu // alam dunia adalah tempat bercampurnya atau perpaduan antara hamba dan Tuhannya // kawula berada di surga // sedang Tuhan berada di neraka agung // Pangeran Jenar berkata kasar // Hai ! Kau Cakrajaya, mukmin munafik // jika benar yang kau katakan, mari kita hidup.
34.
Yen tan gelem sira sun jak urip // bareng sadina iki heh Cakra // tetela budimu remeh // gumunggung karan jamhur // waliyollah den aji-aji // jinunjung winiwaha // mring wong Buda cubluk // yen gelem saiki sira  // sun jak urip tetep mukminngil malahi // tegese wruh Pangeran.
Jika kau tidak mau ku ajak hidup // pada hari ini juga, hai Cakra // ternyata budimu rendah // bangga disebut jamhur // sebagai Wali Allah yang dihormati // ditinggikan dan disembah // oleh orang beriman yang bodoh // jika memang benar engkau mau, sekarang kamu // saya ajak hidup sebagai Mukmin tinggi yang menguasai // artinya telah melihat Tuhan.
35.
Kagyat Jeng Sunan Kalijaga maksi // tetela trang Sunan Geseng Nedya // mestu Jenar mutakade // duka sadalem kalbu // mring Ki Geseng sarwa netrandik // tumungkul Cakrajaya // wrin semuning guru // deduka pasang sasmita // harda getun Sunan Geseng tobat sarwi // nangis mahywa swanita.
Terperanjat Kanjeng Sunan Kalijaga mendengar itu // ternyata jelaslah bahwa Sunan Geseng hendak // mengikuji jejak Syeikh Siti Jenar // hingga marah di dalam hatinya // kepada Ki Geseng terlihat pada tatapan matanya // menunduklah Cakrajaya // melihat sikap gurunya // marah terlihat pada sikapnya // menjadikan dia menyesal, maka bertobatlah Sunan Geseng sambil // menagis dengan airmata darah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar