Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR ( PANGKUR }





PANGKUR




1.
Getun ngungun pra uliya // kang neng srambi wrin Lunthang denirangling // memancah Agama Rasul // kang gumlar narik tama // samya jetung wali sedaya gegetun // priksa muridnya Seh Jenar // kang wasta Lunthang Semawis.
Menyesal dan heran para Auliya // yang sedang berada di serambi mendengar Lunthang berbicara // membantah Agama Rasul // yang digelar untuk pedoman keselamatan // termangu-mangu semua para wali dengan perasaan menyesal // melihat murid Syeikh Siti Jenar // yang bernama Lunthang Semarang.
2.
Nulya Jeng Benang ngandika // heh la Lunthang sun antep sira, mangkin // nglakonana sujud rukuk // ing reh dinil mustapa // anandhani rukuning Islam lan santun // mila kudu tumindak kas // temtu sira dadi wali.
Kemudian Kanjeng Sunan Benang berkata // wahai Lunthang kamu saya ajak, sekarang // untuk menjalankan sujud rukuk // berdasar Agama Musthafa // sebagai tanda Rukun Islam dan juga // harus dijalankan dengan sungguh-sungguh// pasti kamu jadi wali.
3.
Sun sakanca kang misudha // anggenteni gurumu Seh Sitibrit // nanging rinten ratri kudu // nglakoni waktu lima // yen Jumungah nglakoni ring masjid makbud // anjunjung dat Rabullalam // malikul ing donya-akir.
Saya beserta sahabat yang akan mengangkatmu // mengganti kedudukan gurumu Syeikh Siti Jenar // namun siang malam harus // menjalankan shalat lima waktu // jika hari jum’at harus pergi ke masjid untuk melaksanakan shalat jum’at // menjunjung dzat Rasulullah // malkul sampai akhir dunia.
4.
Sira karan wali tama // kang sinihan dening Hyang Mahasukci // nanging wrat patukunipun // sedyambeg paramarta // sabar rila ing donya mangajab hayu // yeka wong dadya ulama // sun wetara sira bangkit.
Kamu akan berpangkat wali utama// yang akan dicintai oleh Tuhan Yang Maha suci // namun sangat berat untuk menjalankannya // harus bertindak adil // sabar, ikhlas, di dunia harus berbuat kebaikan // itulah yang dilakukan para Ulama // saya percaya kamu akan bangkit.
5.
Nglakoni santa derana // gumyah sagung wali jumurung amin // samya mupakat biyantu // Ki Lunthang kipa-kipa // kirig-kirig getem-getem sarwi muwus // heh Benang yen ingsun sagah // keneng begalaning pati.
Untuk menjalankan itu semua // dengan penuh semangat semua  Wali mendukung dengan mengucapkan Amin // semua sepakat untuk membantu // Ki Lunthang  menolak keras // sambil beresikap seperti orang melihat sesuatu yang sangat menjijikan dan menahan marah sambil berkata // Wahai Benang, jika saya sanggup maka // sama saja saya dirampok dengan kesesatan dalam kematianku.
6.
Pira lawase sun pejah // aneng donya klorehan dadya wali // ingkang saben dina bujuk // ngapus nyudel manungsa // sun wong Islam ing tembe urip tan layu // kinon salat limang wekdal // sun iki dudu wong kapir.
Tidak butuh waktu lama kemudian saya mati // di dunia haaruskah saya menjadi wali // yang tiap harinya merayu // menipu menusuk hati manusia // saya orang Islam yang besok akan hidup dan tidak bisa mati // kau suruh aku shalat lima waktu // saya ini bukan orang kafir.
7.
Ring masjid saben Jumungah // jengkang-jengking manembah suwung sepi // yen wejanganing guruku // Sitibang marang kita // wong sembahyang nora pedhot rinten dalu // he Benang weruhanira // wahyweng napas dadya puji.
Pergi ke masjid tiap hari jum’at // berjungkir balik menyembah yang kosong sepi // menurut ajaran guruku // Siti Jenar kepada saya // orang sembhayang jangan sampai putus siang dan malam // wahai Benang ketahuilah // berasal dari nafas jadilah puji.
8.
Lebune napasku salat // reh pangucap pamyyarsa lan ningali // kinen awas ing pandulu // yeka salat manira // ingkang langgeng sajroning kita layu // ananging maksih kiniyas // mengkono satengah kapir.
Keluar masuknya nafasku kujadikan shalat // menahan ucapan, penglihatan tidak melihat selain Tuhan // harus awas pada penglihatan jangan sampai salah // itulah ujud shalatku // yang kujalankan terus menerus dalam kematianku (Merasa diri tidak ada dan hanya Tuhan yang tetap ada. Pen) // Namun jika masih dikiaskan atau belum paham  // hal itu sama dengan masih setengah kafir.
9.
Yen bijaksa nawung kridha // tanpa karya wong nembah rabulngalim // jer donya tana Hyang Agung // rehning rumaket bathang // nadyan den cet kemalo tan wurung lebur // mumur mor lemah makaman // paran goningsun ngaosi.
Jika bijak sana dan teramat sangat halus perasaannya, barulah bisa paham // tidak ada gunanya orang yang menyembah Tuhan Penguasa Alam // karena dunia bukan tempat Hyang Agung // karena dunia adalah tempat bangkai // walaupun di cat dengan emas, pada akhirnya pasti hancur // lebur bercampur tanah makam // apa gunanya aku kuasai.
10.
Yen jarwane Seh Sitibang // wong sembahyang tan antuk mrika mriki // nek katekan lara bingung // yen turu yayah bujang // lamun mlarat jaluk sugih nora entuk // lwih maneh lamun sekarat // jlalatan kadhang macicil.
Menurut penjelasa Syeikh Siti Jenar // orang sembahyang tidak boleh ke sana ke sini // jika tidak demikian maka, jika mendapat sakit, bingung // jika tidur gelisah // jika miskin minta kaya, akan tetapi tidak bisa // apalagi jika ajal // mata jelalatan bahkan melotot.
11.
Saking sungkan ninggal donya // kang mengkono wong gendheng maring pamrih // prandene santri kepaung // dhikir pan api isbat // nganggit-anggit narupaken datullahu // nuli ana rupanira // iku den anggep Hyang Widdhi.
Karena masih merasa berat meninggalkan dunia // yag seperti itu adalah orang gila pada harapan hampa // herannya santri justru tergila-gila // dzikir nafi isbat // mebayang-bayangkan ujud Dzatullahu // kemudian ada ujud wajahnya sendiri // itu dianggap sebagai Tuhan.
12.
Apa iku dudu sasar // pratandhane ciptane nora panggih // prandensun kinen amakbut // salat karya sarengat // yen Jumungah maring masjid pating kranthuk // memuji Pangeran sonya // dede ngrika dede ngriki.
Apa itu bukan tersesat namanya // sebagai buktinya dalam ciptanya tidak bisa berjumpa // akan tetapi aku kamu suruh menjalankan // shalat penegak syariat // jika jum’at pergi ke masjid, tapai hanya untuk mengantuk // memuja Tuhan yang kosong // bukan di sana bukan di sini.
13.
Ingsun kinon makbudullah // den apusi arsa den angkat wali // mung ngaluyur adol catur // luru wuduk rasulan // babon putih bumbu lembar cekoh muluk // sengadine nora mangan // keh iku ratuning kidib.
Saya kau suruh makbudullah // kau tipu akan diangkat menjadi wali // hanya menggembara menjual kata // mencari nasi uduk selamatan // Ayam babon berwarna putih dimasak bumbu ketumbar nikmat jika dimakan // bagaikan sembilan hari tidak makan // itulah raja kebohongan.
14.
Bok aja mengkono Benang // wruhanmu ing donya iki pati // kang akerat jeneng idhup // langgeng tantara masa // keneng godha sing sapa wong seneng layu // rumaket swarga neraka // panas perih ngolak-ngelih.
Janganlah begitu wahai Benang // ketahuilah bahwa dunia adalah alam kematian // Akherat adalah alam kehidupan // langeng selamanya, dan siapa saja yang // terkena goda, dan siapa yang senang di alam kematian // akan rekat dengan surga dan neraka // panas pedih haus dan lapar.
15.
Jeng Mahribi Maolana // nambung sabda he kanca-kanca mukmin // wis aja kakehan wuwus // bab si Lunthang Semarang // mung tarinen bae apa sedyanipun // sandika para ulama // Sunan Ampel ngandika ris.
Kanjeng Maulana Maghribi // berkata, Wahai saudara mukmin semua // sudahlah jangan banyak bicara // tentang Lunthang Semarang // coba tanyakan saja, apa keinginannya // semua ulama menyetujuinya // Sunan Ampel berkata :
16.
Marang Ki Lunthang Semarang // heh ta Lunthang  sira ingsun takoni // rehning gurumu wus mantuk // mring jaman kauripan // mangka sira Lunthang aneng kene layu // lah apa ta nusul sira // ingkang ngater para wali.
Yang ditujukan kepada Ki Lunthang Semarang // Wahai Ki Lunthang Semarang, sekarang saya tanya // oleh karena gurumu sudah meninggalkan dunia // menuju alam kehidupan // sedangkan kamu wahai Lunthang, di sini kamu melayat // apakah kau inging menyusulnya // yang mengantarkan para Wali ?
17.
Ki Lunthang gumuyu latah // tanpa karya wuwusmu marang mami // wong nedya mulih ten ewuh // yen murid Siti Jenar // gampang bae sadurunge wus kacakup // kene wruh rasane kana // kana wruh rasane ngriki.
Ki Lunthang tertawa keras // Tidak ada gunanya kata-katamu terhadap saya // Jika saya ingin pulang, sangatlah mudah // bagi murid Syeikh Siti Jenar // itu sangat teramat mudah, karena sebelumnya telah menguasainya // di sini mengetahui rasa di sana // si sana mengetahui rasa di sini.
18.
De sira nari maringwang // jeneng pati sakarsanengsun pribadi // urip nganggo sakarepku // bab kondurnya Seh Jenar // ingsun nedya labuh bebarengan idhup // kang wus tan kacakrabawa // sedhela mengko sun mulih.
Sedangkan kamu menawarkan kepada saya // yang namanya mati itu sekehendak saya pribadi // hidup pun sekehendak diriku // soal urusan kepulangan syeikh Siti Jenar // saya akan bela hidup bersama // yang sudah tidak bisa dibayangkan // sebentar lagi saya pulang.
19.
Mung perluku mrene iya // yun sidhekah pitutur mring pra mukmin // ywa isin ngalap turuku // cacah telung prakara // kang sapisan aja nindakake apus // kang ninggal duka watara // mundhak den geguyu wingking.
Keperluanku datang ke sini adalah // memberi sedekah nasihat kepada para mukmin semua // jangan malu mengambil berkah ilmuku // ada tiga macam // yang pertama jangan berbuat menipu // pakailah pertimbangan // agar tidak menjadi bahan tertawaan di belakang hari.
20.
Kang kapindho aja sira // ngrusak barang tinggalan barang dhingin // kayata rontal sastrayu // tulis-tulis neng sela // kayu watu patilasan ywa kalebur // wruhanira bangsa Jawa // Budine tan bisa enting.
Yang ke dua janganlah kamu // barang tinggalan, peninggalan masa lalu // contohnya : Rontal sastra yang baik // Tulisan yang ada di batu (prasasti) // di kayu,  patu petilasan jangan dihancurkan // ketahuilah bahwa bangsa Jawa // ilmunya tidak akan bisa habis.
21.
Kang kaping tri bok menawa // kowe rujuk buwangen mesjid iki // sirnakna sarana latu // sun owel turunira // nora wurung tembe kanut mendem kulhu // edan kedanan mring Allah // nganggit-anggit nora panggih.
Yang ketiga, barangkali // kamu bisa rujuk dengan pemaham Syeikh Siti Jenar, hancurkan masjid ini // bakarlah dengan api // Saya kasihan terhadap keturunanmu // pada ahirnya di belakang hari gila Kulhu // gila menjadi gila kepada Allah // membayang-bayangkan tidak ditemukan.
22.
Kana-kana nora ana // temah santri manut mangeran budi // angen-angen Hyang Agung // lir Prabu Brawijaya // tembe ana santri kang mangeran bumbung // galih kangkung wuluh wung wang // suwung wang wung klowong angin.
Di sana di sini tidak ada // yang akhirnya santri terbawa menjadi menuhankan akal // membayang-bayangkan Tuhan Yang Maha Agung // Bagaikan Raja Brawijaya // sehingga di belakang hari ada santri yang menuhankan kolom bambu kosong // galih kangkung wuluh wungwang // suwung wang wung klowong  angin.
23.
Iku dinalih Pangeran // kang nguripi antara bumi langit // ana maneh santri bingung // napas den anggep Allah // mlebu metu amemuji dhewekipun // luwih maneh tembe ana // asnamning Allah pinuji.
Itu dijadikan Tuhan // yang menghidupi di antara langit dan bumi // ada lagi santri kebingungan // nafas di anggap sebagai Tuhan // keluar masuk memuji nafas // terlebih ada lagi bahwa besok ada // Nama Allah di sembah.
24.
Jaman iki Wali-sanga // akeh asma pinangeran ting jerlih // neng masjid kabeh kancamu // tur nora wruh Pangeran // yen wong kapir Pangerane bisa weruh // wangsul met wewaton Kuran // Allah tan mruhi wong muji
Di jaman Wali sanga sekarang // banyak nama dianggap Tuhan dan diteriakan keras-keras di // dalam masjid itu semua temanmu // dan tidak tau Tuhan // Jika orang kafir bisa melihat Tuhannya // karena mengambil dasar dari Qur’an // Allah tidak melihat orang memuji.
25.
Allah tan kena sinembah // cecek bae lan guruku Seh Abrit // rujuk Kuran jarwanipun // mokal sira tan wikan // mangibadal lahuduna lasma kupur // tegese wong nembah Allah // yen dudu asmallah kapir.
Allah tidak bisa disembah // sangat cocok ajaran guruku Syeikh Siti Jenar // tindakannya selalu merujuk kepada Al-Qur’an // aneh jika kalian semua tidak tau // mangibadal lahuduna lasma kupur // maksudnya orang yang menyembah Allah // jika bukan Asma Allah Kafir.
26.
Waha mangibadah lasma // dunnalmakna panana haya lir ning // wong nembah asma tan wujud // temen-temen kacegah // marma poma sira ywa kedawa palsu // rucaten masjid punika // jer sira gadha sesiwi.
Waha mangibadah lasma // dunnalmakna panana haya lir ning // orang yang menyembah asma tanpa wujud // sungguh terhalang // maka janglah kamu terlalu jauh dalam kepalsuan // hancurkanlan masjid ini // karena kamu akan mempunyai banyak keturunan.
27.
Nurunken terah tumerah // yen kebanjur turunmu tekeng akir // tan wurung akeh kang kumprung // wedi ring Gusti Allah // wani marang pangwasa pranateng ratu // bubrah rusak akeh nasak // ruwed tataning Agami.
Menurukan turun temurun sampai anak cucu // jika terlanjur ketuturunanmu sampai akhir // pada akhirnya banyak yang tersesat // Takut kepada Tuhan Allah // berani kepada Penguasa; peraturan pemerintah akan // menjadi rusak karena banyak yang melanggarnya // ruwet aturan Agama.
28.
Wus sun ringkes jarwaningwang // panedyaku yun nusul guru mami // sanadyan urip tan pangguh // pati budiku tunggal // lah ta payo tontonen derengsun mantuk // yen wus mulih salinana // bangke sakarepmu dadi.
Sudah saya ringkas penjelasanku // tujuan ku ingin menyusul guru ku // walaupun tidak bertemu hidup // mati budiku tunggal // silahkan dilihat sebelum saya pulang // jika sudah pulang  gantilah dengan // bangkai sekehendakmu, dengan.
29.
Kadhal kodhok rase luwak // kucing kuwuk kang gampang lehmu sandi // upaya sadhela antuk // wangsul sinantun gajah // sun pestheken sira nora bisa luru // reh Tanah Jawa tan ana // gya Lunthang manjing jro masjid.
Bangkai kadal, katak, rase, luwak // kucing, kera yang mudah kamu cari // mencari sebentar saja sudah dapat // akan tetapi jika diganti bangkai gajah // saya berani memastikan kamu tidak akan bisa mencarinya // karena di Tanah Jawa tidak ada // segera Ki Lunthang Semarang masuk ke dalam masjid.
30.
Jujug ngimbar pangimaman // para wali maksih keri neng srambi // sang Lunthang trangginas mungguh // tirtaning kang nirmala // wus munpakun kayatu donya munpakun // yayah lir kilat tas ilang // gumilang-gilang kang mayit.
Menuju mimbar pengimaman // semua wali masih tetap di serambi // Ki Lunthang Semarang trengginas munutup // Tirta Bening Tirta Nirmala // wus munpakun kayatu donya munpakun // cepat bagai kilat sekejap hilang // menggelimpanglah mayatnya.
31.
Kagyad wali kang neng jaba // dupi swara gumebrug kapiyarsi // nulya sadaya lumebu // wrin Lunthang wus palastha // samya gumun sadaya ulama ngungun // rikatnya endraning laya // gya bangke kabekta mijil.
Terkejut wali yang ada di luar // ketiga mendengar suara berdebam // kemudian semuanya masuk ke dalam masjid // melihat Ki Lunthang Semarang sudah meninggal dunia // Sangat heran semua ulama menyesal // cepatlah kejadian meninggalnya dia // mayatnya segera di bawa ke luar.
32.
Ibut santri kang tumandhang // karya kluwat neng daganya Sitibrit // dupi pangupakara wus // sawa Lunthang den angkat // wus pinethak lir caraning uwong layu // bubaran para uliya // kondur kasaput ing wengi.
Menjadi ributlah santri yang mengerjakannya // membuat lubam pemakaman di sebelah makam Syeikh Siti Jenar // setelah semuanya selesai // mayat Lunthang Semarang di angkat  // sudah dimakamkan sebagaimana tata cara orang meninggal dunia // bubarlah semua para Auliya // pulang masuk datangnya malam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar