Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR BAGIAN V



ASMARANDANA






1.
Langkung wagugen  ing galih // Jeng Pangran Bayat Seh Dumba // wrin pamecahing pasemon // amung muridnya kewala // panngran Ki Bisana // makaten pangawruhipun // saiba Seh Sitireta.
Sangat heran dan kagum di pikirannya // Pangeran Bayat dan Syeikh Dumba // atas jawaban dari pertanyaan // yang hanya disampaikan oleh muridnya saja // yang bernama Ki Bisana // begitu tinggi ilmunya // Apalagi ilmu Syeikh Siti Jenar.
2.
Ngunandika jroning galih // tuhu mardiguna dibya // Pangran Jenar samuride // trustha budyambeg widada // ing kene-kana kena // layak bae tega layu // bajaksaneng kawruh mulya.
Mereka berdua berkata dalam hati // sungguh teramat sangat tinggi ilmu yang dimiliki // Pangeran Siti Jenar beserta muridnya // sampai mereka paham betul bagaimana harus bertindak untuk mencapai keselamatan // selamat di sana selmat di sini // pantas saja tidak takut mati // karena mereka telah mencapai di tataran ilmu tingkat tinggi.
3.
Semana duta kekalih // dupi sampun tetela trang // elmu myang kelakuwane // Siti Jenar muridnya // sadene mecah lambang // tumulya pamitan mundur // Pangran Bayat lan Seh Dumba..
Ketika itu kedua utusan // setelah paham atas semua penjelasan // Ilmu dan sikap dari // Syeikh Siti Jenar beserta muridnya // serta jawaban dari semua pertanayaan // kemudian keduanya berpamitan // maka pulanglah Pangeran Bayat dan Syeikh Dumba.
4.
Nanging datan den wangsuli // laju mundur palarasan // neng margi grenengan karo // Seh Dumba matur Jeng Pangran // kula biyantu tekad // yen makaten kang tinemu // karya trimaning wardaya.
Keduanya berpamitan namun tidak dijawab // kemudian mengundurkan diri dengan rasa penasaran // di jalan keduanya saling bergumam // Syeikh Dumba berkata kepada Sang Pangeran Bayat // saya sependapat // jika ajaran itu yang dimaksudkan // kana bisa di pahami dengan hati (bukan dengan akal).
5.
Para siswa angantepi // saking judheg reh pamardya // Pangran Jenar wejangane // upami kula mruhita // balik mestu sukarta // neng ngrikyamba yun mituhu // wangsul brangta mareng ngelma.
Para siswanya sangat meyakini // namum bingung dalam bersikap // atas ilmu yang diajarkan oleh Pangeran Siti Jenar // Andaikan saya yang berguru // justru akan mendapatkan keselamatan // di situ saya akan patuh // untuk mendalami inti ilmu.
6.
Pangran Bayat langkung wengis // ngandika dhateng Seh Dumba // heh Dumba aja mangkono // nguni sira bangsa sudra // ing mangke manjing waswa// kawiryan jenengnmu arum // wus dadya santri suhada.
Pangeran Bayat dengan sangat marah // berkata kepada Syeikh Dumba // Wahai Dumba janganlah begitu // dahulu kamu rakyat jelata // sekarang sudah menjadi orang terhormat // terkenal keharuman namamu // karena telah telah menjadi santri suhada.
7.
Paran karya malih kapti // mituhu Seh Lemah Lincat // ngelmune tan lumrah ngakeh // de sirarsa muruhita // ing Demak kurang apa // barang kawruh nora ewuh // kadibyaning Wali-sanga.
Mengapa sekarang hendak berbalik // patuh kepada Syeikh Tanah Liat // ilmunya sangat aneh dan tidak wajar // mengapa kau ingin mendalami // Di Demak apanya yang kurang // mencari ilmu apa pun sangat mudah // atas kesaktian dan ketinggian ilmu Wali-sanga.
8.
Wus payo enggal lumaris // ngleksanani reh dinuta // tan antara laksitane // prapteng Demak nuju pepak // pra wali lenggah rampak // neng surambi samya gugup // wrin cundaka dwi tumrapta.
Sudahlah marilah kita cepat berjalan // melaksanakan tugas kita sebagai utusan // tidak lama kemudian // telah sampailah mereka di Demak, kebetulan sudah berkumpul // para Wali sedang duduk // di serambi Masjid, semuanya menjadi tergopoh-gopoh // melihat kedatangan dua utusan telah kembali.
9.
Wusnya samya krameng  mukmin // sinreng wigatining sabda // ring Jeng Benang andikane // heh jebeng Bayat kaya apa // duta Seh Lemahlempung // derarda kagila-gila
Setelah selesai semua melakukan penghormatan dengan cara budaya Mukmin // ingin segera di dengar  keterangannya // dan berkatalah Sunan Benang // Wahai Jebeng Bayat, seperti apakah hasilmu sebgai // Duta untuk menemui Syeikh Tanah Liat // yang telah membuat keribuatan bagaikan orang gila.
10.
Umatur duta kekalih // leres pabrataning warta // pra siswa sampun reraton // Jalu priya talbul ngelma // ing reh endraning laya // leres tekadipun idhup // donya puniki pralaya.
Menjawablah kedua duta // benarlah kabar yang tersebar // para murid sudah berkumpul // pria wanita untuk mencari ilmu // tentang ilmu keselamatan dalam mengahadapi maut // benar pedoman hidupnya // dunia ini aalah kematian.
11.
Kathah-kathah titi ngenting// purwa madyaning wasana // sadene wahyweng pasemon // tumrecep kacup sadaya // tur wakil pamecahnya // muridipun kang kasebut // Ki Bisana nora karya
Sangat banyak dan teliti sudah disampaikan semua // mulai awal sampai dengan akhir // sedang kan tentang pertanyaan // bisa di jawab semuanya // padahal hanya muridnya sudah bisa memecahkan rahasia pertanyaan // murid Siti Jenar yang bernama // Ki Bisana seorang pengangguran.
12.
Trah dama srawungan desi // prandene gunarda krama // yayah carakan karaton // cukat terampil trangginas // genep susila madya // kuciwa srengat kelebur // Jabariyah Kadariyah
Keturunan rakyat jelara dari kampung // akan tetapi sangat menguasai aturan kesopanan // seperti yang biasa dalam adat keraton // limpat terampil dan tangkas // sempurna aturan yang dipakai nya // sayang , syari’atnya dicampur // syari’at Jabariyah dan Kadariyah.
13.
Rumaket kalih tan yukti // mrengkang saking Wali-sanga // mulyeng masjid badhe asor // brastha nembah rabul ngalam // yen pun Jenar kapanjang // menggah latu dereng murub // prayogi siniram toya.
Keduanya dijadikan satu // berbeda dengan syari;at yang berasal dari Wali-sanga// kemuliaan masjid dianggap rendah // menghilangkan orang menyembah Tuhan // Sebelum Syeikh Siti jenar terlanjur // Bagaikan api belum membesar // sebaiknya disiram dengan air.
14.
Menawi tembe malahi dadya wong ulah praktiknya // ngrusak sukarta prajajeng // Wali-sanga temah ina // yen jenar tan pulastha // boten wande hera-heru // rerusuh marang kertarta.
Jika kelak apinya sudah membesar // akan merusak keselamatan negara // Wali-sanga akhirnya menjadi hina // Jika Siti Jenar tidak dihilangkan // pada akhirnya akan terjadi huru hara // kerusuhan di mana-mana yang akan mengganggu ketentraman.
15.
Yogya nunten den lampahi // sirnane kawruh dupara // wejangnya Seh Sitiyampo // Sunan benang angandika // heh yayi Kalijaga // priye prayoganing laku // pandoning Hyang reh pidana
Sebaiknya segeralah bertindak // untuk mencegah berkembangnya ilmu sesat // Ajaran dari Syeikh Sitiyampo (Siti Jenar) // Sunan Benang berkata // Wahai Yayi Kalijaga // bagaimanakah sebaiknya // berpedoman pada hukum Tuhan untuk menjalankan hukuman.
16.
Umatur Jeng Sunan Kali // sae nglempakaken para // sagung mukmin ngulama kyeh // lan malih perlu katuran // Sultan Adi Bintara// klempakan wahywaning kukum // Siti Jenar den pancaka.
Menjawablah Kanjeng Sunan Kalijaga // sebaiknya dikumpulkan dahulu // semua Mukmin, Ulama, Kyai // dan juga perlu menghadirkan // Sultan Adi Bintara // bermusyawarah guna mencari kesepakatan atas dasar Hukum // untuk sebagai dasar menagkap Syeikh Siti Jenar.
17.
Yogi dinten benjing-enjing // pinrih rawuh wanci loka // nanging utusan mangke // Jeng Benang nud ing sekabat // wus winangsit reh kajad // ngaturi ingkang sinuhun // pra-wadya wuwah praja.
Sebaiknya besok hari // agar berkumpul agak siang // lebih baiknya mengirim utusan saja // Sunan Benang menerima saran sahabt // semuanya sudah diberi tahu tentang hajat // menghadirkan Sang Raja // beserta para punggawa dan pamong praja.
18.
Ing wanci tabastha enjing // pepak kang para uliya // lungyeng srambi lir adate / satengah nawa Jeng Sultan // patih pangulu jaksa // rawuh para wali methuk // kurmat tataning ngulama.
Pagi harinya sudah // lengkap semua para Auliya // duduk di serambi Masjid seperti biasanya // Ketika Kanjeng Sultan beserta // Patih, penghulu hakim dan jaksa // datang dang para wali menyambutnya // memberi hormat adat Ulama.
19.
Lenggah kangjeng Sribupati // pra punggawa tata atap // jajar urut klenggahane // mukmin samya jawab asta // mubeng ganti gumantya // gya so ing wetaranipun // Sunan Benang angandika.
Setelah Sang Sultan duduk // dan para pungga menempatkan diri // berjajar urut sesuai dengan kepangkatannya // kemudian para mukmin memberi jabat tangan // berkeliling bergantian // segera setelah semua sudah tenang // Sunan Benang berkata.
20.
Heh Jeng Sultan marma sami // sun aturi siniwaka // neng srambi sapara rate // yun ngrembug prakara durta // leres atur andika // Pangeran Jenar abeguguh // migena tindak agama.
Wahai Kanjeng Sultanmengapa engkau // saya mohon untuk hadir // di serambi masjid beserta parapnggawa semua // karena kami ingin membicarakan tentang kejahatan // bahwa benar apa engkau sampaikan // Pangeran Jenar tetap membangkang // dan telah menyelewengkan ajaran Agama.
21.
Kita wus nyundaka maksi // elmu kalakuwanira // dera memirid muride // tetela ngrusak kertarta // silaning yudapraja // anenuntun telah dudu // kathah siswa mrih ruhara.
Kami sudah mengirim utusan untu menyelidiki // ilmu yang diajarkan dan kelakuan // semua murid-muridnya // terbukti merusak keteraman dan merusak aturan hukum negara // dan menuntun pada kesesatan // sehingga banyak dari muridnya yang melakukan keonaran.
22.
Donya ingaran pati // tembe ingaranan gesang // kajabariyah tekade // kadariyah mangsuk angga // reh endraning pralaya // sakabat kang tampa bingung // majenun ngrusak widada.
Dunia disebut alam kematian // akhirat disebut alam kehidupan // Jabariyah sebagai pedoman lahir // Kadariyah sebagai pedoman batin // agar selamat di saat kematiannya // para sahabt yang menerima ajarannya menjadi bingung // gila sehingga berbuat yang merusak.
23.
Paran yogyaning pambudi // kang kapenak linakonan // Sultan matur kula dherek // biyantu pulsthanira // srana prajurit praja // Pangran Modang gya sumambung // puniku kirangg sakeca.
Sekarang sebaiknya bagaimana // yang paling baik yang harus dilakukan // Sultan menjawab, terserah saja saya sekedar menyetujui // dengan membari bantuan // apakah harus diselesaikan dengan sarana dan prajurit negara // Pangeran Modang segera menyela // yang demikian kurang baik.
24.
Yen rinabaseng prajurit // puniku dede wong ngraman // sae den alus kemawon // sanadyan kukum pralaya // saking lembat kewala // kawula sakanca rawuh // samya maninggal lungaya.
Jika harus diserbu dengan pasukan perang // karena dia bukan pemberontak // lebih baiknya dengan cara halus saja // walau pun harus di hukum mati // gunakan cara yang halus saja // kami beserta kerabat yang akan mendatanginya // kemudian dia pergi meninggalkan tempatnya.
25.
Kangjeng Rahdyan Bupati // Wanasalam nambung sabda // yen makaten kulo mopo // nyulayani tatapraja // tindaknya janmi byuha // nglairaken ukum saru // antuk dhendhaning bawana.
Kanjeng Raden Bupati dari // Wanasalam menyela dan berkata // Jika dengan cara demikian saya tidak sependapat // melanggar aturan hukum negara // itu merupakan tindakan manusia yang tidak berbudi // menggunanak hukum yang tidak pantas // akan mendapat laknat seluruh alam.
26.
Pejahnya janma tan kenging // mahywa saking palacidra // reh wonten jenenging kraton // kedah ratu karya prentah // mupakat katimbang rat // katimbalan yen tan ayun // dadya nawala masesa.
Menghukum mati manusia tidak boleh // dengan cara difitnah // karena ada aturan hukum negara // harus raja memberi perintah //bisa dengan jalan membuat surat perintah // untuk memanggilnya, dan jika membantah // surat itu bisa sebagai dasar untuk memberi hukuman.
27.
Kenging tinelasan awit // mogok dhawuhing narendra // punapa marginya dados // wus dhawah serat prampungan // winisesa sakarsa // boten kenging songkol penthung // sah tibaning kukum pejah.
Sebagai dasar hukum untuk membunuhnya, karena // melawan perintah raja // dengan cara apapun ketika membunuhnya itu tidak menjadi masalah // karena sudah ada dasar surat untuk menghukum mati // dihukum dengan cara apaun terserah // bisa dengan cara dicambuk rotan // sudah sah jatuhnya hukuman mati.
28.
Reh punika bangsa wali // kalebet agung uliya // tan kenging swiyah sedane // nadyan kang kaleres ngisas // kedah sami pangkatnya // mekaten piagem ulun // byakta met prajurit byuha.
Apalagi Dia adala golongan wali // termasuk Auliya Agung // tidak boleh diperlakukan sembarangan // dan juga yang boleh memberikan hukum Kisas // harus yang sama pangkatnya // itulah yang saya yakini // atas dasar hukum perang.
29.
Yen boten mekaten Gusti // cingkrang jejering wiradya // pun patih sadarpa mopo // nistha donya ngakir siksa // den geguyu buwana // surya candra susup-susup // ngereng erengadil kerta.
Jika tidak dengan cara demikian maka // sangat jauh dari sifat kasatria // sehingga saya tidak sependapat // karena itu perbuatan nista di dunia dan di akhirat akan menemukan sika // serta akan di tertawakan seluruh alam // Matahari dan bulan akan menyusup // di celah-celah lembah mencari keadilan sebagai jalan keselamatan.
30.
Lamun yun kacidara nguni // sampun ngaturi narendra // dhedhemitan inggih dados // nanging maksaa tumindak // manawi waris gugat // sinten mangentar saestu // antuk wasisaning praja.
Jika sebelumnya memang akan dibunuh dengan cara difitnah // tidak usah memberi tahu Raja // Dengan cara diam-diam itu pun jadi // namun jika memaksa dengan tindakan yang demikian // andaikan ahli warisnya menggugat // siapapun yang telah melakukan cara itu // akan mendapat hukuman dari Negara.
31.
Mila prayogamba Gusti // paduka paring nawala // wasesa caraning kraton // patih pangulu lan jaksa // samya tur tandha nama // tetep krampunganing kraton // makaten reh witaradya.
Siingga saran hamba wahai Raja // paduka memberi surat kuasa // menurut tata aturan kerajaan // Patih, penghulu, jaksa // semaunya memberikan tanda tangan // itu dijadikan sebagai ketetapan Kerajaan // demikian agar semua menemui keselamatan.
32.
Narendra pethuk ing galih // sedaya mukmin uliya // memuja mantra rumojong // aturnya naya,’ waktra // tetes met waton byuha // Jeng Sultan sigra dhadhawuh // karya nawala wasesa.
Raja bisa menerima saran tersebut //beserta semua mukmin dan para Auliya // memuji dan menyetujui saran tersebut // yang telah disampaikan oleh Bupati Wanasalam // saran yang tepat dan sesuai tata aturan negara // Segeralah Sang Sultan memerintahkan // untuk membuat surat perintah.
33.
Juru panitra tinuding // gya manurat waton adat // lepiya kuna-kunane // tantara rampung panitra // katur rekyana patya // nulya konjuk Jeng Sinuhun // kapriksa tembayeng sastra.
Juru Panitera di tunjuk // segera menulis surat berdasar hukum negara // yang telah digunakan sejak jaman dahulu  // setelah selesai Panitera menulis surat // kemudian diberikan kepada Sang Patih // kemudian diserahkan kepada Sang Raja // untuk diteliti isi surat tersebut.
34.
Penget nawalanira Ji // Sultan Adi Natagama // Bintara mandhireng kraten // dhumawuha pakenira // Pangeran Sitirekta // ing Krendhasawa dhedhukuh // liring sarta jeneng manira.
“Peringatan” Surat ini dari // Sultan Adi Natagama // Raja penguasa Bintara // memerintahkan kepada // Pangeran Sitirekta (Siti Jenar) // beralamt di dusun Krendhasawa // oleh karena saya selaku Raja.
35.
Tampi aturing pra elid // kang kumpul prajeng Bintara // sartane wus mirengake // paturaning Wali-sanga // pakenira mindaka // nglebur silaning tumuwuh // nyenyampah dinil Mustapa.
Telah menerima laporan rakyat kecil // yang berada di kerajaan Bintara // dan telah menerima penjelasan dari Wali-sanga // bahwa engkau telah berbuat kesalahan // merusak tata aturan kehidupan // dan menghina Agama Mustapa.
36.
Mangkya karsaning para lid // biyantu jeneng manira // ingsun timbali tetemon // mring Demak mangadu rahsa // barenga duteng praja // yen mopo nora umestu // wasesa pegas lungaya.
Oleh karena kehendak rakyat kecil // ingin membantu dirimu // saya undang untuk bertemu // di Demak untuk bermusyawarah ilmu rasa // berangkatlah bersama duta Raja // jika kau membangkang tidak mematuhi perintah // maka utusanku berkuasa memenggal  kepalamu.
37.
Titi wahywaning srat Pati // Bintara kaping dwidasa // Jumadilakir taun Be // Tumpak ing candra sengkala // Nir Jalma Catur Tunggal // katandhan Sinuhun Prabu // Sultan Adi Natagama.
Sekian inti sari surat dari // Raja Bintara, tertanggal dua puluh // bulan Jumadilakir Tahun Be // Suwu : Tumpak, dengan bahasa sandi tahun // Nir = 0 Jalma = 2 Catur = 4 Tunggal 1 (Tahun 1420) // Tertanda Sang Raja // Sultan Adi Natagama.
38.
Wusnya nata anandhani // patih pangulu lan jaksa // samya mestu teken kabeh // wilapa kabungkus sutra // jenar dadya pralambang // kenging rukun kenging rampung // gya katur Jeng Suna Benang.
Setelah Raja membubuhkan tanda tangan // beserta patih, penghulu dan jaksa // sudah memberi tanda tangan semua // kemudian surat dibungkus kain sutra yang // berwa kuning mengandung maksud bisa rukun bisa tidak // segera diberikan kepada Sunan Benang.
39.
Wus tinampan  gya anggalih // kang sayoga dadya duta // ngampil karampungan srate // sastra nawala wasesa // Jeng Sunan Kalijaga // umatur prayoganipun // kanca sadaya lumaksa.
Setelah diterima kemudian dia berfikir // siapakah yang akan dijadikan duta utusan // dengan syarat yang bisa mengemban // dari isi surat kuasa tersebut.// Kanjeng Suna Kalijaga // menyarankan sebaiknya // semua sahabat berangkat.
40,
Angandika Jeng Mahribi // lelima bae utama // gawa sabat dhewe-dhewe // siji jebeng Sunan Benang // loro jebeng Malaya // telu kaki Pangran Ngudung // kapatnya Pangeran Modang.
Berkatalah Kanjeng Maghribi // lima saja itu sangat baik // masing-msing membawa sahabatnya sendiri-sendiri // Satu Jebeng Sunan Benang // Dua Jebeng Melaya (Sunan Kalijaga) // tiga Adik Pangeran Ngudung // keempatnya Pangeran Modang.
41.
Lima Suna Geseng kanthi // sabat muridnya sadaya // de Pangran Bayat neng kene // tunggu masjid lan Seh Dumba // Sultan sa-abdinira // kondura ngrekas kadhatun // yen muridnya Jenar ngroda.
Lima Sunan Geseng, dengan // mengajak muridnya masing-masing // Sedangkan Pangeran Bayat di sini saja // menjaga masjid bersama dengan Syeikh Dumba // Sultan beserta punggawanya // segera kembali menjaga kerajaan // jika ada murid Siti Jenar yang membuat onar.
42.
Paksa baring lir kang uwis // prajurit wira tamtama // konen nganglang esuk sore // rumanti yitneng prajarja // Kangjeng Sultan sandika // gya kondur sawadya mestu // patih sampun kadhawuhan.
Tangkaplah seperti yang sudah sudah // Para Prajurit dan Para Tamtama // agar berkeliling terus pagi dan sore// untuk menjaga ketenangan kerajaan // Sang Sultan bersedia // segera kembali bersama punggawanya semua // dan patih sudah memerintahkan.
43.
Warata para Bupati // kinen yitneng kartibaya // Seh Jenar sabat muride // ucape gangsal uliya // wali sampun sumakta // bekta santri patangpuluh // bidhal dhateng Krendasawa.
Kepada semua Bupati // agar selalu waspada terhadap bahaya // yang ditimbulkan oleh sahabt Syeikh jenar dan muridnya // Dikisahkan bahwa lima auliya // atau lima wali sudah bersiap-siap // membawa santri sebanyak empat puluh // berangkat menuju Krendhasawa.
44.
Elur nganggo sarwa putih // samya nyangkelit jambiya // gangsal wali ngarsa dhewe // Sunan Benang pangajengnya // tantara enggal prapta // aneng Krendasawa dhukuh // jujug wismeng Prangran Jenar.
Berbaris berpakaian serba putih // lengkap dengan senjata kerisnya // lima wali berada paling depan // Sunan Benang pemimpinnya // tidak berapa lama telah sampailah // di Desa Krendasawa // langsung menuju kediaman Pangeran Jenar.
45.
Kapareng lenggah neng masjid // lagya mulang para sabat // kang lagya nyar manjing tarek // estri priya jejel rangap // saking mancanagara // pinuju ingkang cinatur // dadine bumi akasa.
Beliau sedang duduk di dalam masjid // sedang mengajar para sahabtnya // yang baru saja masuk ke dalam Thariqat-nya // laki-laki dan perempuan duduk berdempet rapat // mereka berasal dari mancanegara // saat itu sedang diterangkan // awal terciptanya bumi dan langit.
46.
Saking tapsir Kaelani // nulya wali gangsal merak // neng pante langgar nabde lon // tatakramaning ulama // kangjeng Wali lelima // sarwi salam ngalaikum // Pangran Jenar tan nglawe.
Mengambil dari tafsir Jailani // kemudian ke lima wali mendekat // masuk ke dalam langgar (mushollah) sambil berkata // uluk salam adat sopan santun Ulama // ke lima wali tersebut // bersama-sama mengucapkan salam // Pangeran jenar tidak menghiraukannya.
47.
Eca denya marid ngelmi // lawan sakabt sekawan // wali-wali tetamune // dera pasangkara  arja // Pangran kendel kewala // sigra Sunan Benang mlebu // buka pintu langgar menga.
Dengan santainya tetap mengajarkan ilmu // kepada empat sahabtnya // di ulang kembali memberi salam oleh tamunya // dikiranya tidak mendengarnya // namun Pangeran tetap diam saja // dengan segera Sunan Benang masuk // dengan membuka pintu langgar hingga terbuka.
48.
Wali gangsal samya manjing // pra murid neng panti jaba // lenggah tan ana swarane // Seh jenar maksih memejang // kang swara cetha sora // tan maelu mring tetamu // gya Sunan Benang ngandika.
Ke lima wali bersama-sama masuk // murid yang mengiringnya menunggu di luar // duduk tenang tidak bersuara// Syeikh Jenar tetap melanjutkan mengajar // dengan suara keras dan jelas // sama sekali tidak menghiraukan tamunya // Kemudian Sunan Benang berkata.
49.
Heh jebeng leren dhisik // sun dutaning pengadilan // kinan kapangya ring kowe // karsanireng Wali-sanga // biyantu Kraton Jawa // lah iki nawalanipun // enggal sira tampanana.
Wahai Jebeng, berhentilah dahulu // Kami duta dari pengadilan // untuk bertemu denganmu // kehendak para Wali-sanga // membantu kerajaan di Jawa // inilah suratnya // segeralah kau terima.
50.
Pangran Jenar tan marduli // eca denira jejarwa // gya serat inguncalake // tibeng pangkone Seh Jenar // maksa api tan mriksa // kang serat cinadhak gupuh // dening Suna Kalijaga.
Pangeran Jenar tetap tidak memperdulikannya // dengan enaknya melanjutkan mengajar // kemudian surat dilemparkan // jatuh di pangkuan Syeikh Jenar // Tatap saja pura-pura tdak melihat // surat segera diambil kembali // oleh Sunan Kalijaga.
51.
Gya wecana  sora titi // tembayeng sasra wasesa // purwa madya wasana tek // Pangran jenar tan miyarsa // Jeng Benang angandika // sarwi ngasta tanganipun // heh Jenar kang lagya laya.
Segera dibacakan dengan keras dan jelas // tiap kata dan kalimat surat kuasa // mulai awal isi dan penutup lengkap // Pangeran Jenar tetap tidak mendengarkan // Sunan Benang berkata // sambil memegang tangannya // Wahai Jenar yang sedang mati.
52.
Menenga ingsun tuturi // gya leren Pangran lemahbang // pasang karna mirengake // dhawuhnya Sinuhun Benang // lah mayid prapteningwang // sakanca dinuteng kukum // pangadilan ing Bintara.
Diamlah dahulu saya nasehati // Pangeran Lemahbang (Siti Jenar) segera menghentikan mengajar // memasang telinga untuk mendengarkan // apa yang disampaikan Sunan Benang // Wahai mayat, atas kedatanganku beserta // sahabat karena di suruh oleh Hukum // Pengadikan kerajaan Bintara.
53.
Kinen nimbali sireki // srana nawala wasesa // rukun rampung dina kiye // yen mopo tampa pidana // yen sandika raharja // adu surasaning kawuh // mupakatan Wali-sanga.
Untuk memanggil dirimu // dengan membawa surat kuasa // harus selesai hari ini juga // jika membangkan akan di hukum // jika patuh akan selmat // untuk bermusyawarah ilmu // menyamakan dengan ajaran Wali-sanga.
54.
Pangran Lemahbang nabda ris // heh Benang nimbali kita // marang Bintara sun lumoh // nora kabawah kaprentah // kejaba jroning manah // kang dhedhawuh sun mituhu // liya punika tan arsa.
Pangeran Lemahbang berkata // Wahai Benang kau memanggil diriku // untuk pergi ke Bintara saya malas // karena saya tidak dibawah perintahnya // kecuali di dalam hati // yang memerintahkan saya, maka saya akan patuh // selain itu saya tidak akan mematuhinya.
55.
Sabab mayid padha mayid // pagene nganggo paprentah // wong nora ana bedane // padha tan weruh Hyang Suksma // tan pae nembah asma // de kumawawa kumingsun // dhawuh samining gusthika.
Sebab sama-sama mayat // kenapa harus saling memerintah // karena tidak ada bedanya // sama sama tidak melihat Tuhan // hanya menyembah-Nya sebatas nama // betapa angkuhnya kalian // berani memberi perintah kepada sesama makhluk Tuhan.
56.
De sira yun ngadu elmi // ngusussake gilut rahsa // payo aneng kene bae // janji wewaton musakap // kitab alam ibarat // nadyan anggitnya wong layu // ingkang nganggo padha laya.
Jika kalian berkehendat berdebat tentang ilmu // untuk menyamakan pemahaman ilmu rasa // mengapa tidak di sini saja // asal menggunakan patokan Al Qur’an // Kitab  alam sebagai ibarat // walau pun gubahan orang mati // yang menggunakan pun sama-sama orang mati.
57.
Pangran Modang nambung angling // heh kakang Seh Siti Jenar // lah punapa patakone // donya ingaran pralaya // benjang nama jiwita // coba manira nedya wruh // lairna wirayatira.
Pangeran modang karena keheranan berkata // Wahai Kakak Syeikh Siti Jenar // apa yang menjadi dasar sehingga // dunia kau sebut alam kematian // akhirat kau sebut alam kehidupan // cobalah jelaskan, saya ingin mengetahuinya // jelaskan riwayatnya.
58.
Pangran lemahbang mangsuli // heh Modang prastawakena // tandhane urip lapale // kayun daim layu muta // abadan tegesira // urip jumeneng tan layu // abadan salaminira.
Pangeran Lemahbang menjawab // Wahai Modang dengarkanlah // tandanya hidup itu berdasarkan lafal // Kayun daim layu muta // abadan, yang artinya // di dalam hidup tidak pernah mati // abadan itu artinya selamanya.
59.
Denen mangke jeneng pati // jarwane kitab Talmisan // heh rungokna rapale // wal mayid alamul kobra // yajidu wakaliba // mayid aneng alam kubur // anemu awak-awakan.
Sedangkan sekarang disebut alam kematian // adalah tafsir dari kitab Talmisan // wahai dengarkanlah lafalnya // wal mayyid alamul kubro // yajidu wakaliba // Ketika mayat berada di alam kubur // akan mendapatkan jazad yang baru.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar