Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR BAGIAN I






DHANDHANGGULA





1.
Nahen wonten  Wali hambeg luwih // nguni asal wrejid bangsa sudra // antuk wenganing Tyas bolong // tarbukaning Hyang Weruh // Sunan Benang ingkang murwani // tatkala mejang tekad // muruk mirid kawruh // ring jeng Sunan Kalijaga // neng madyaning rawa nitih giyota di // Sitibang antuk jarwa.
Dikisahkan ada seorang wali sakti // yang berasal dari rakyat jelata // mendapat anugerah pemahaman hati // bisa mengenal Tuhan Yang Maha Tahu // Ilmunya di dapat dari Sunan Benang // ketika sedang mengajarkan ilmu rahasia // serta sedang membaiat // Kanjeng Sunan Kalijaga // di tengah rawa di atas perahu // Sitibang (Siti Jenar) mencuri dengar isi ajaran rahasia itu dari Sunan Benang.
2.
Mila mangke tyasnyarda kelair // Umahywa tekad kajabariyah // kadariyah mangsud tyase // andhaku datullahu // Budi eling den anggep Gusti // Pangeraning manungsa // isnipat rongpuluh // mawujud kidam lan baka // mukallapahlil kawadis nyulayani // gumlarnya barang anyar.
Sehingga munculah ilmu hakikat di Tanah Jawa// yang berdasar tekad Jabariyah dan Kadariyah // mengaku hanya Dzat Allah yang ada // (Hilangnya ego diri ) sehingga budi dan kesadaran diri semata-mata hanya Allah yang menggerakannya;  bukan atas dorongan keinginan diri (seperti sikap dan perbuatan Nabi Khidir ketika Nabi Musa sedang berguru kepadanya; bahwa yang dilakukan oleh Nabi Khidir merusak perahu, membunuh anak kecil dan membangun rumah; bukan atas kehendak dirinya, tapi semata-mata kehendak Tuhan) // Hilangnya ego diri semata-mata semua atas kehendak Tuhan-nya manusia // yang mempunyai sifat duapuluh / Wujud Qidam baqa // Mukhalafatuhu lilhawadits  yang berbeda dengan // segala ciptaanya yang bermakna sebagai barang baru.
3.
Kodrat iradat jumenengnya elmi // kayan samak basar lan kadiran // muridan ngaliman kehe // dwidasa cacah kaglung // rumaket ing bumi lestari // tegese wujud mutlak // dadya dzat ranipun// tan wiwitan tan wekasan//nora sangkan nora paran ngenalyakin // ing tekad sipattolah.
Qudrat (Maha Kuasa) Iradat (Berkehendak/bekemauan) dan Maha mengetahui // Hayat – Maha Hidup) Sama’ – Maha mendengar; Basar – Maha Melihat; Qadiran – Berkuasa; Muridan – Maha Menentukan; ‘Aliman – Maha Mengetahui; // yang telah mengetahui dan menguasai sifat dua puluh ini maka ia telah menyatu dengan Tuhan sehingga hilanglah diri hanya Tuhan yang ada // Arti dari wujud mutlak // adalah disebut Dzat Tuhan // Tiada awal dan tiada akhir // Tidak berarah dan tidak bertempat, harus dengan ‘Ainal yaqin // dalam memahami sifat Allah ini.
4.
Seh Sitibang manganggep Hyang Niddhi // wujud nora kang katon satmata // sarupa yayah dheweke // sipat-sipat mausup // lir wujudnya bleger tar kaksi // warnarda tarpa ceda // mulus alus lurus // kang nyata tan wujud dora // lirnya kidam dhihin jumeneng tan kari // saking pribadinipun.
Syeikh Sitibang (Siti Jenar) beranggapan bahwa Hanya Tuhan yang tetap ada // Ujudnya Dzat-Nya sangat Nyata namun tidak tidak bisa dilihat mata // Yang ada pada-Nya bagaikan sketsa kehidupan // yang bentuk dan rupanya tidak ada yang tercela // mulus halus dan lurus // itulah ujud yang nyata bukan kepalsuan // Arti sifat Qidam bahwa Dia adalah awal dari segala yang ada dan dia paling dahulu // segala yang ada berasal dari Dia.
5.
Basa baka langgeng tampantawis // nora rumaket lara kapenak // jumeneng neng kana kene // tan ikut nora iku / mokallapah lilkawadisi // pradikane prabeda // lan sakehe wujud // barang anyar gumelar ing rat // nyulayani sipat kahanan dumadi // jroning bumi akasa.
Baqa adalah yang kekal tanpa batas // tidak tersentuh sakit dan enak // Adanya di setiap yang ada // tapi tidak berada di setiap yang ada // Mukhalafatuhu lilhawadits // artinya berbeda // dengan wujud // yang berupa sesuatu yang baru yang digelar di seluruh Jagad Raya // Dan sifat-Nya pun berbeda dengan sifat segala yang ada // baik di bumi dan di angkasa.
6.
Tembung kodrat kapasang pribadi // nora ana kang mirib kang madha // tur buda datanpa prabot // ngadam praptaning wujud // jaba jero sebab sawiji // iradat tegesira // karsa tanpa ngrembug // elmu kawruhing kahanan // ingkang pisah saking pancadriya tebih // ngungkuli punglu tinggar.
Sifat Qudrat yaitu Maha Kuasanya hanya Dia yang memiliki // Dan kekuasaannya tidak ada yang mirip apalagi menyamai // dan dalam menjalankan kekuasaannya tanpa menggunakan alat // dari yang belum dicipta sampai yang sudah maujud // kodrat lahir dan batin sama saja // Iradat artinya // Berkehendak tanpa meminta pertibangan // Ilmu artinya Maha Mengetahui atas segala sesuatu // Segala sesuatu yang tidak terjangkau pancaindra pun Dia mengetahui.// Lebih cepat dari kecepatan peluru cepatnya Dia mengetahui.
7.
Kayad urip sarana pribadi // tes-tinetes kayunya pribadya // uripe nora nganggo roh // tan melu lara ngelu // sirna bungah susah norapi // jumeneng sakarsa-karsa // yeku kayad kayun / Seh Siti Jenar waskitha // tertela trang waskitheng  jalma linuwih // marga ngaku Pangeran.
Hayat; Dia-lah Yang Maha Hidup // Segala yang hidup berasal dari Daya hidup-Nya // dan Daya hidup-Nya tidak menggunakan Ruh // Dan Maha Hidupnya tidak terkena sakit dan pusing // Dan tidak terkena senang dan susah// Maha hidup-nya sekehendak-Nya // yaitu sumber dari segala yang hidup // Syeikh Siti Jenar sangat memahami sifat dua puluh Tuhan // terlihat dari waskita-nya dan dia adalah manusia yang mempunyai kelebihan // Dan dia telah paham bahwa yang ada di dalam dirinya semuanya adalah Sifat Tuhan (dan  dia merasa bahwa sifat dirinya tidak ada   yang yang ada hanya Sifat Tuhan).
8.
Salat limang wektu puji dhikir // prastaweng tyas karsanya pribadya // bener luput tampa dhewe// sadarpa gung tertamtu // badan alus kang munah karti // ngendi ana Hyang Suksma // kajaba mung ingsun // mider donya cakrawala // luhur langit sapta jro bumi tan panggih // wujudnya dat kang mulya.
Shalat lima waktu memuji dan berdzikir // Persaan hati itu kehendak pribadi // benar salah diri yang menerimanya // karena belum memahaminya // bahwa badan halus (Tuhanlah)  yang menggerakannya // Tidak ada Hyang Sukma (Tuhan) // selain hanya Ingsun (Tuhan) // Walau dicari dalam luasnya dunia // di tujuh lapis langit dan tujuh lapis bumi  tidak bakalan ketemu // wujud dari Dzat Yang Maha Mulia.
9.
Ngendi-endi kabeh sepa-sepi // ngalor-ngidul ngulon ngetan tengah // kana-kene mung neng kene // kena wujudku dudu // anging jroku awang uwung sunyi // isi daging jrowan // rereged dalemku // dudu jantung dudu utak // ingsun ingkang pisah lir culing jemparing // Mekkah Madinah kambah.
Di manapun tempatnya, semuanya sepi / Ke utara, selatan – barat – timur dan tengah // di sana di sini ternyata di sini // tapi bukan di wujud diri // karena wujud diri itu kosong dan sunyi // berisi daging dan isi perut // hanya kotoran di dalam tubuhku // bukan jantung bukan otak // Ingsun (Tuhan)  adalah yang terpisah bagaikan sekali  lepasnya panah // Mekah Madinah didatangi.
10.
Dudu budi angen-angen ati // beneh eling pikir  beneh niyat // hawa barat napas dene // suwung  lan wang wung dudu // wandaningsun jisim kawadis // tan wun dadya Gusthika // bosok mawor lebu // napasku mindraweng jagad // Bumi geni banyu angin mulih asli // yeka anyar sedya.
Bukan budi bukan angan-angan hati // benar dalam ingatan, benar dalam berpikir, benar dalam niat // udara, angin, nafas adalah // kosong dan sunyi itu pun bukan // jasadku adalah jisim yang beda // tidak akan bisa menjadi Tuhan // busuk menjadi debu // nafasku memutari dunia // bumi, api, air , angin kembali ke asalnya // semuanya adalah bersifat yang baru.
11.
Wangsul ingsun dat kang muksmeng Widdhi // pangeranku sifat jalal kamal // nora karsa salat dhewe // nora arsa dhadhawuh // de wong salat pakoning budi // budi lanat musibat // tan kena kagugu // salin-salinparentahnya // menela-menele tatemeni nora dadi // tansah ngajak durjana.
Sedangkan Ruh ku akan kembali kepada Tuhan // Tuhanku yang Maha Mulia dan Maha Indah // Tidak berkehendak shalat sendiri // tidak berkehendak memerintah // karena orang shalat adalah perintah budi // budi jahat mendatangkan musibah // tidak bisa dipercaya // berganti-ganti ajakannya // tidak tetap dan tidak bisa dipercaya // dan selalu mengajak pada perbuatan durjana.
12.
Jroning salat budiku memaling // jroning dhikir budi nyidrasmara // kadhang melik amal akeh // seje datul guyubu // ingsun iki kang Mahasuci // dat maulana nyata // kang layu kayapu // tur nora kinaya ngapa // mila Siti Jenar budi nuksmeng Widdhi // ngrusak gama Mustapa.
Ketika shalat budiku berpaling // ketika berdzikir budiku mengingkari // kadang hanya sebatas hanya ingin beramal banyak saja // beda dengan Dzat yang Maha Ghaib // Tuhan Yang Maha Suci // Dzat yang Maha Nyata // Yang tidak bisa mati seperti diriku // dan tidak bisa dijangkau pikiran // Sehinga kalbu Siti jenar sebagai singgasana Tuhan // berbeda dengan Agama Syariat.
13.
Datan nggugu prentahing si budi // jengkang-jengking neng masjid ting krembyah // ganjarane besuk tembe // yen katarimeng laku // sejatine nora pinanggih // neng dunya bae padha // susah samya mikul // lara sengsara tan beda / marma Siti Jenar mung ngantep siji // Gusti dat Maulana.
Tidak mengikuti perintah budi // berjungkir-jungkir di dalam masjid dengan pakaian kedodoran // pahalanya di kelak hari // itu pun jika diterima ibadahnya // padahal aslinya tidak akan mendapatkannya // karena di dunia pun semuanya sama // sama-sama mengalami derita // sakit kesengsaraan tidak ada bedanya // sehingga Siti Jenar hanya yakin pada yang Satu // Tuhan Dzat Maulaya.
14.
Kang sudibya gunardika murti // tur kang mengku sipat kalidasa// atas sabarang karsane // kuwasa murweng kawruh // ing jalal kahar jamal kamali // nirmala muka warna // yayah kawulanipun // wahyeng angga tan katara // sekti murti mumpuni salwir dumadi // mindrawa Endraloka.
Yang Maha Segalanya // Yang mempunyai sifat duapuluh // di dalam setiap Kehendak-Nya // Yang Maha Mengetahui // Maha Mulia, Maha Menentukan, Maha Indah, Maha Sempurna // sangat jelas ada-Nya // Sangat menyayangi hamba-Nya // sampai di badan walau sang hamba kadang tidak menyadarinya // Sakti, mengetahui, dan menguasai segala yang ada // bagaikan di Indraloka.
15.
Yeka ingkang den anggep Hyang Widdhi // Seh Sitibang darmastutyeng karsa / sumarah ing reh dhawuhe // Tekad jabariyah kaglung // Kadariyah wimbaning lahir // madhep mantep tur panggah // kuwat ing pangaku // kukuh kasmala nirdaya // angantepi urip prapteng layu yakin / tan mangran budi cipta.
Itulah keyakinan tentang Tuhan // yang dianut oleh Seh Sitibang, bahwa segala kehendaknya // diserahkan kepada kehendak Tuhan // Di dalah hatinya dia meyakini bahwa segala sesuatu adalah sudah kehendak Tuhan  (Jabariyah –segala sesuatu telah menjadi ketetapannya –manusia sebatas menjalankan saja )// Sedang sifat Kadariyah (Manusia berkehendak) dalam sikap lahirnya // dengan keyakinan dan juga sangat // kuat dalam keyakinannya // Teguh tak tergoyahkan // kuat keyakinannya selama hidupnya sampai kematiannya // Tidak menuhankan Pikiran dan Budi. (Catatan : Syeikh Siti jenar dalam batin mengikuti Jabariyah .. dalam lahir mengikuti Qadariyah).
16.
Ciptaning tyas Siti Jenar maksi //Wujudira den anggep Mukamad // mengku rasul sanyatane // Mukamad sipat kudus // anyar urip padha nganyari // rumaket pancandriya // sajatine gadhuh // yen wus kapundhut kang gadhah // dadi lemah bosok mumur dadi najis // paran dadya gandhulan.
Cipta dalam hati Syeikh Siti Jenar bahwa // ujudnya adalah sama saja tidak ada bedanya dengan Jasad Muhammad (sama-sama jasad manusia) // sebagai tempat segala rasa // Sedang Nabi Muhammad sendiri adalah bersifat Suci // Rasa yang baru dan selalu berganti yang baru // yang bersatu dengan Pancaindra // yang sesungguhnya hanya sebatas mempergunakan saja tidak ikut memiliki // jika telah diambil oleh yang menciptakan (Tuhan) // akan menjadi tanah, busuk dan akan menjadi najis // hal seperti itu malah yang dipertahankan.
17.
Budi pikir angen-angen eling // tunggal wujud akal keneng edan // susah bingung lali sare // budya keh nora jujur // rina wengi mangayu drengki // mrih raharjane pribadya // rusaking lyan sokur // srei wekas nrak durjana // tur gumunggung umuk temah tibeng nisthip // ngalani wandanira.
Budi. Pikiran, angan-angan dan kesadaran // yang menyatu dalam akal bisa menjadi gila // sedih, bingung, lupa dan tidur // dan kebanyakan tidak jujur // siang malam mempunyai sifat dengki // agar hanya dirinya yang senang // kesengsaraan orang lain justru yang diharapkan // Serakah dan bersifat durjana // suka disanjung, membanggakan diri yang akhirnya malah salah // justru akan membuat rusaknya raga.
18.
Getun yen wus tumiba ing dhiri // seje dat wajibul mulyaning rat // mulyaning budaya kabeh // wandaning jalma amung // ana wujud karsa sawiji // iku bae tan bisa // ngakoni sadhawuh // roro maneh kuwawaa // lah ta endi pisahe dat lawan budi // supaya janma nrima.
Menyesal bila telah menimpa diri // Beda dengan Dzat Wajibul Wujud // Maha Mulia atas segalanya // sedangkan jasad makhluk hanyalah // hanya wujud rasa saja // itu saja tidak bisa // menjalankan semua perintah // apalagi jika dua tidak akan mampu melaksanakannya // dimanakah terpisahnya badan dengan budi // agar manusai bisa bertawakal.
19.
Seh Lemahbang rumaket jatining // eneng sirnaning antaya mulya // dat kadimah budayane // dalilnya ramahetu // sah manganil kahub lirneki // uculing jemparing plas // gendewane embuh // srengat tarekat kakekat // myang makripat palastha tanpa kang budi // dat tajalining wanda.
Syeikh Lemahbang sangat memahami inti  // ketenangan setelah hilangnya kemuliaan diri oleh kemuliaan Dzat yang Maha Kekal // hukumnya memang tidak nampak nyata baaikan // larinya anak panah yang lepas dari // busurnya,, entah ke mana // Syari’at, tariqat, Hakiqat // dan juga ma’rifat akan mati tanpa adanya budi // sebagai pedoman dari badan.
20.
Lapal Allah tanpa warna kaki // sajatine bingung embuh nyata // anulya jumeneng wit bingong //dadya musamanipun // jati asma neng kalmisani // yantayumin kaolina // cukul reh pamuwus // Muhammadun Rasulullah // wujud kapir sipat jisim bosok mimir // mumur dadya bantala.
Lafal Allah tanpa warna wahai anaku // Sebenarnya Dzat-nya sangat membingungkan // karena telah ada begitu saja // sebutan seperti yang telah berlaku // tumbuh bersama dengan ucapan // Muhammad Rasulullah // jika sebatas ucapan maka itu ujud kafir bersifat jasad busuk yang hancur // lebur menjati tanah.
21.
Seje kita mukmeng dat linuwih // kang sadarpa sakti dibyeng laya // midraweng rat Pangraningong // murba masesa ulun // sipat wahadaniyat sawiji // Esa langgeng ngembara // angungkuli punglu // dudu budi dudu nyawa // dudu urip tanpa sangkan saking pundi // tanpa paran ing sedya.
Beda dengan kita yang meyakini Dzat Yang Maha segalanya // Yang Maha Kuat tidak kekal selamanya // Menguasai segala dunia itulah Tuhan-ku // Yang mengusai segala jiwa dan ragaku // Yang mempunyai sifat Wahdaniyah artinya Yang satu // Tunngal selama-lamanya // tunggalnya melebihi bulatnya peluru // bukan budi bukan nyawa // bukan hidup  dan Dia adalah Yang Awal // dan Yang akhir.
22.
Dadya sejati yayah wujud mami // tan rekasa kodarat warnanira // mlaya saparan-parane // nora nglak nora lesu // tanpa lara lapa myang ngelih // gunardi karjeng kara // adreng cipta luluh // lebdane saking jiwangga // tan ketara wahywanya nora nglabeti // pangya wus aneng kana.
Jadilah inti dalam wujud diri // sangatlah mudah atas kodratnya // yang mempu pergi kemanapun juga // tidak  merasa haus ataupun lelah // tidak merasa sakit ataupun lapar // jika muncul suatu keinginan // bergerak cepat bersama cipta // yang keluar dari jiwa // tidak terasa dan tidak membekas // dalam sekejap telah sampai di tujuannya.
23.
Siti Jenar pamengkuning urip // aneng donya  punika pralaya // nyipta rinten ratri maot // purwaning kuna idhup // ngunandika Pangeran Sitibrit // ngungun rumaket pejah // kyeh nraka kerasuk // lara lapa adhem panas // putek bingung risi susah jroning pati // seje urip kang mulya.
Siti Jenar telah memahami hakikat hidup // dunia adalah alam kematian // siang dan malam adalah alam kematian // awal sebelumnya adalah dari hidup // berkatalah Pangeran Sitibrit // heran berada di alam kematian // bagaikan berada di dalam neraka // sakit terasa panas dingin // pikiran buntu, binging, tidak enak, susah didalam alam kematian// beda dengan hidup yang sebenarnya.
24.
Indhup mulya jumeneng pribadi // nora lelantaran banyu bapa // sabarang karsane dhewe // tan asal angin bayu // bumi geni kabeh kawadis // alaming karusakan // kyeh siksa tinemu // Allah jumeneng sipat anyar // gothak-athik ngetutken panggawe silib. Durjananign Agama.
Hidup bahagia sekehendak pribadi // tidak berasal dari air sang ayah// segalanya terserah sekehendak hati // tidak berasal dari angin dan air // tanah api semuanya adalah baru // alam tempatnya yang bisa rusak // dan segala siksa ada // Jika Allah dianggap bersifat baru // maka akan diada-adakan dan mengerjakan hal yang salah // itu adalah perampok Agama.
25.
Punggung mudha wong kadhadhung budi // cipta iblis lanat pikir setan // angen-angen jaba gedhe // nenuntun maring dudu // wong katiban naraka api // saka panggendheng driya // ngraket catur  nepsu // ireng abang kuning seta // pira-pira maleksa  makethi-kethi // rumasuk mring jiwangga.
Jiwa yang kerdil banyak yang tertipu budi // Cipta iblis laknat pikiran setan // Angan-angan-angannya mengajak kepada // perbuatan yang meyeleweng // Manusia yang masuk ke dalam neraka // karena mengikuti ajakan pancaindra // yang dipengaruhi oleh empat nafsu / Hitam nafsu luawamah, merah nafsu amarah, kuning nafsu sufiayah dan putih nafsu mutmainah // jumlahnya termat banyak beribu-ribu bahkan berjuta-juta // yang merasuki jiwa.
26.
Getun temen uripku ing  nguni // tetep sukci tan kacakrabawa // nora arah nora enggon // ireng bang putih embuh // iji biru dadu myang kuning // kapan sun bali marang // uripku rumuhun // wahyeng pati madyapada // kok mangkono rasane wong darbe pati // wong mengku kayad anyar.
Menyesalu hidup sebelum lahir ke dunia // tetap suci tidak terpengaruh apa-apa // di alam sebelumnya tidak mengenal arah dan tidak mengnela tempat // hitam merah putih belum ada // dan juga biru dadu dan semu kunging // kapankah saya akan kembali seperti // hidupku dimasa itu // ketika hidup di alam kematian yang berupa dunia // seperti inilah rasanya hidup di dunia merasakan alam kematian// bagi semua orang yang mendapatkan kehidupan baru di dunia.
27.
Kayun anyar kodrat iradati // elmu samak basar myang aliman // ngrekasa temen rasane // panca pranawa kudus // kabeh wandaningsun sekalir // jro jaba ora ana // kang ginawa mantuk // kanggo uripku neng kana // datan kena kabeh iki wujud najis // jember tur dadya wisa.
Di dalam kehidupan yang baru di dunia ini harus menerima kodrat dan iradat Tuhan // ilmu mendengar melihat dan juga berbicara // sangat menyiksa rasanya // Lima panca indra suci // semuanya berada pada raga saya // yang bersifat lahir maupun batin semuanya tidak ada // yang akan dibawa ketika meningalkan dunia // sebagai bekal hidup di alam selnjutnya // semuanya tidak ada yang bisa dibawa karena semuanya berujud najis // kotor dan hanya sebagai bisa.
28.
Rupa-rupa gumelar jroning pati // pati donya ngraket pancadriya // nganggo kayad kayun kiye // cacah sipat rong puluh // meh kapencut dereng sun mati / panasaran mayuta // swarga naraka gunggung // kabeh iku kena rusak // wujud bathang reged arus amis bacin // cocok daliling Kur’an.
Bermacam-macam keadan di alam kematian // dunia kematian lekat dengan pancaindra // mempergunakan daya kehidupan // berupa sifat dua puuh // hampir saja saya ingin mendapatkannya sebelum meninggal dunia // beserta berjuta-juta rasa penasaran // yang berada di dalam surga dan neraka// semuanya itu bisa rusak // berujud bangkai kotor berbau busuk // tepat sekali dalil dalam al-Qur’an.
29.
Wahama ngamaluje patuni // gumlaring alam donya gusthika // lah bener temen maknane // mayid pating bilulung // ngetan ngulon angupaya duwit// busana wastra mulya // sesatya mas mancur // datan wruh kabeh gusthika // nunggang kreta siyas bondhi iku mayid // prandene ambeg siya.
Bahwa digelarnya alam dunia ini // oleh Tuhan // memang sangat tepat maknanya // berisi mayat yang kebingungan // ke timur ke barat mencari uang dan // baju makanan dan segala perhiasan // intan mas permata // sehingga lupa kepada Tuhan-Nya // dan tidak sadar bahwa sedang naik kereta mayat sebagai mayat // tandanya adalah berbuat sia-sia.
30.
Wong den seba ngedhangkrang neng kursi // sugih bandha wismadi rinengga // bungah temen panganggepe // apa ta nora weruh // barang gumelar donya sekalir // yun pulastha wong kisma // prandene gumunggung // ojo wlas temen sun padha // nora weruh ciri yen wandana mayit // de harda kumawawa.
Orang yang menduduki kursi jabatan // kaya harta dan rumah megah // teramat bahagi anggapannya // apakah tidak tau // bahwa segala yang ada di dunia // ketika matinya hanya sendiri tanpa itu semua // akan tetapi kebanyakan manusia tetap berlaku sombng // sungguh saya sangat prihatin // bahwa mereka tidak memahami tubuhnya hanyalah mayat belaka // akan tetapi mengapa mereka mereka sangat membanggakan dirinya sendiri.
31.
Drenging cipta Jeng Pangeran Sitibrit // kayun kayad mampir raganira // nyipta kesasar parane // donya neraka agung // mengku pancandriya kawadis // lumyat gumlar ing jagad // surya surup-surup / wulan isining donyarja // rajabrana dadya panggodhaning pati // marma tekad pulastha.
Dorongan perasaan Pangeran Sitibrit // Air kehidupan merasuki raga mereka // jangan sampai ciptanya tersesat // sama halnya hidup di neraka yang berupa dunia // karena jiwanya dikuasai pancaindra yag menyesatkan // sehingga tidak akan bisa menikmati gemerlap dunia // yang disinari matahari dan bulan serta gemerlap dunia // yang berupa harta kekayaan sebagai penggoda pada kematiannya // yang akan menysetkan ketika ajalnya. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar