Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR BAGIAN II




SINOM







1.
Derambeg ulah jiwita // Seh Siti Jenar  kaesthi // mrengkang saking Wali-sanga // jemak kiyas dalil kadis // tumullar nyakrawati // kasub kasumbageng catur // budyarda widayaka // gunardika ngatas kawrin // kang cinipta donya ingaranan laya.
Rupanya sikap Syeikh Siti Jenar // dalam keyakinannya // berbeda Madzab dengan Wali-sanga // Ijma’, Kiyas, Dalil dan hadits // yang diyakini para wali sema dengan Hukum syariat yang dijalankan Raja // Hal ini sudah menjagi rahasia umum// Ia ingin menyebarkan keyakinannya // bahwa masa yang akan berlalu // hidup di Dunia dalam keyakinannya adalah alam kematian.
2.
Jroning pati swarga nraka // bagya cilaka pinanggih // yeka gumelaring donya // cocok dalil asmarakandhi // analmayid pikubri // wayajidu kalibahu // satuhune wong pejah // rumaket jiwangga manggih // geganjaran swarga lawan naraka.
Di alam kematian (hidup di dunia) surga dan neraka // selamat dan celaka itu ujud itu semua // ujud dari isi alam dunia // cocok dengan dalil yang berasal dari Arab // yang artinya // bahwa sesungguhnya ketika manusia meninggal dunia // jiwanya akan mendapatk jasad yang baru // dan akan mendapat balasan berupa surga atau neraka.
3.
Iya iku sapunika // wis pira-pira nandhani // suprandene Wali Sanga // akeh kaliru nampi // mangkya ingaran urip // besuk den arani lampus // mangka Sri Lemahbang // rinten dalu mardi budi // guna dibya ing kawruh muksaning angga.
Itu adalah keadan di dunia ini// tanda yang disebutkan di alam kematian telah itulah adanya // Sakan tetapi keyakinan Wali-sanga // banyak yang salah tafsir // hidup di dunia itulah yang disebut kehidupan // yang akan datanglah alam kematian // Padahal Sri Lemah Abang // siang malam selalu berusaha // mencari pemahaman dan ilmu tentang mati.
4.
Muridnya Jenar sekawan // kang wus bijaksana kakiki // Juga wasta Ki Busana / Ki Wanabaya kekalih / Ki Canthula kaping tri // Ki Pringgabaya ping catur // punika kang wus pana // Pramanem tekad sawiji // mantep tetep kamulyan ing tembe gesang.
Siti Jenar mempunyai empat murid // yang telah menguasai ilmu hakikat // yang pertama bernama Ki Busana // Ki Wanasaba yang kedua // Ki Canthula yang ketiga // Ki Pringgabaya yang ke empat // mereka telah memahami // terangnya tekad yang satu // mantap teguh, bahwa kemuliaan dan hidup yang hakiki itu ada di masa kehidupan mendatang.
5.
Donya ingaranan pejah // mengku ala lawan becik // lara kepenak myang bagya // cilaka nraka suwargi // tetep sajroning pati // marma kabeh kang wus gilut // ngraket kawruhnya Jenar // rinten ratri minta urip // tan kawawa nglakoni pati neng donya
Dan dunia disebut alam kematian // yang mengandung baik dan buruk // sakit dan sehat , serta bahagia dan // celaka, surga dan neraka // itu ada di alam kematian// sehingga bagi yang telah memahami hal itu // akan mengikuti ilmu dari Siti Jenar // siang malam memohon hidup // karena tidak tahan menjalankan kematian yang sedang di alami di alam dunia ini.
6.
Kathah para siswantara // manca desa manca nagri // ngatas pojaran mulyarja // anom tuwa jalu estri// reraton ulah mardi // de wewejanganing kawruh // Lemahbang ring sekabat // winruhken purbaning urip // kaping kalih wruhken pelawangan gesang.
Banyak dari murid nya yang berasal // dari lain desa dan dari manca negara // berguru untuk mendapatkan ajaran mulia // tua muda laki-laki dan perempuan // berkumpul dan mendengarkan // Wejangan dan ajaran ilmu nya // Lemahbang memberikan ajaran kepada sahabatnya // menjelaskan tentang asal hidup itu dari mana // yang kedua mengajarkan pintu kehidupan.
7.
Ping tiga panggenan benjang // urip langgeng tan pantawis // ping catur panggenan pejah // kang linakon ing semangkin // lawan malih paring wrin // jumenengnya Kang Mahaluhur // dadine bumi kasa // para murid ingkang tampi // kathah siswa kang nglalu golek prakara.
Yang ketiga tempat yang akan datang // hidup kekal tiada batas // yang keempat tempat kematian // yang sedang dijalani saat sekarang // dan juga membiri ajaran // Kekuasan Yang Maha Kuasa // dalam mencipta bumi dan langit // Para murid yang menerima ajaran tersebut dan tidak mempu memahaminya // menyebabkan banyak murinya yang kehilangan akal dan  ingin segera meti dengan jalan mencari perkara.
8.
Liwung aneng marga-marga // yayah kunjana ambeg diri // lumaku tan gelem nyimpang // nekad nunjang cipteng galih //pamrih karampok nuli // mulih marang tetep idhup // tan betah aneng donya // darpa ngupaya yun panggih // samya gila sedaya nukrata.
Bersikap seperti orang gila di jalanan // bersikap semaunya dan sombong diri // berjalan di tengah jalan tidak mau ke tepi // dalam pikirannya hanya ingin di tabrak // dengan harapan segera menemui kematian // kembali memasuki alam kehidupan // karena tidak kerasan terlalu lama di dunia // bagi yang tidak menemukannya jalannya bersikap semaunya // bagaikan orang gila sehingga membuat banyak orang gketakutan.
9.
Ing pasar geger puyengan // wong nekad ngupa prakawis // mamrih songkolan tabokan // pepenthungan ngunus keris // gya konjuk sri Bupati // tumulya dhedhawuh mikrut // kacekel gedheng asta // sekala laju den sepir // aneng buwi samya manglalu pralaya.
Di dalam pasar terjadi kegegeran yang hebat // Ada orang nekad mencari masalah // agar terjadi adu kekuatan dan perkelahian // Salin pukul menggunakan rongkat dan saling serang menggunakan keris // Kejadian tersebut segera dilaporkan ke Raja // Kemudian raja memerintahkan untuk menagkapnya // setelah tertangkap di ikatlah tangannya // di bawa kemudian di masukan ke dalam penjara // di dalam penjara kemudian bunuh diri sehingga matilah.
10.
Tur dereng nganti kapriksa // ketrangan sedyaning kapti // denira karya ruhara // Sri Narendra dhawuh malih // kinen ngupaya murid // Seh Lemahbang kang majenun // yuh kapriksa ingkang trang // dupantyara ari malih // nuju pasar ana catur sabat Jenar.
Padahal belum sempat diperiksa // untuk dimintai keterangan duduk permasalahnnya // sehingga membuat onar di dalam pasar // Kemudan Raja memerintahkan lagi // untuk mencari murid // murid Syeikh Lemahbang yang berbuat gila// untuk dimintai keterangan agar jelas permasalahannya // pada beberapa hari berikutnya // di dalam pasar ada empat orang sahabat Syeikh Siti Jenar.
11.
Karya dedrah murang kaprah // gya cinekel ing panjagi // bintara wus tinalenan // katur ngarsaning narpati // kapriksa paran marmi // murang silaning tumuwuh // mangsuli tanpa krama // mung ngupadi dalan urip // nora kuwat lama nglakoni palastra.
Membuat keributan tanpa ada masalah // segera mereka ditangkap oleh penjaga // berpangkat bintara dan sudah diikat tangannya // segera dibawa menghadap raja // kemudian diperiksa apa sebabnya // melanggar aturan dalam kehidupan // mereka menjawab dengan tidak sopan // dengan jawaban sedang mencari jalan hidup // sudah tidak tahan telalu lama menjalani kehidupan di alam kematian.
12.
Ingsun muridnya Sitibang // kang gunardika reh elmi // putus duga lan watara // tetela ing donya mati // jleh bosen sun umaksi // gumlaring bangke ting blulung // mayid sapirang-pirang // ratu pangulu pepatih // jaksa kabeh susawa temeh gusthika.
Hamba murid Syeikh Sitibang // yang sudah kenyang mengenyan ilmu // telah paham atas segala hal // bahwa ternyata kehidupan dunia adalah kematian // dan sudah tidak sudi serta bosan hamba melihatnya // dengan banyaknya bangkai saling berlalu lalang // mayat sangatlah banyaknya // Raja, Pemuka Agama, Patih // dan para Hakim semuanya terheran-heran.
13.
Pra oliya Walisanga // santri-santri kyai-kyai // batang kabeh nora wikan // prandene paksa ambleg dir // kumawawa wong mati // pinardi sembahyang sujud // manembah Nama Allah // Sejatine donya iki // nora bisa weruh sipatnya Hyang Suksma.
Murid Syeikh Siti jenar berkata lagi : Para Auliya Wali-sanga // para santri dan para kyai // tidak menyadari bahwa kalian semua adalah mayat // akan tetapi kalian dengan bangga // mengajari para mayat // kalian ajari agar menjalan shalat dan bersujud // dan berdo’a hanya sebatas menyembah Nama Allah // behwa sesungguhnya di dunia ini // tidak akan bisa mengetahui Sifat Tuhan.
14.
Guyub muridnya Seh Siti Jenar // marang kramaning lestari // estri priya beg barama // marma kyeh prakara dadi // daredah kadya baring // warna-warna ngupa layu // ana ngajak sudukan // tumbak pedhang cipteng galih // supayane mulih marang jaman gesang.
Semua muris Syeikh Siti Jenar // memiliki kelakuan yang sama // pria wanita semau kelakuannya sama saja // sukanya mencari perkara // sehingga banyak terjadi kericuan dalam masyarakat // bermacam-macam cara untuk mencari mati // ada yang mengajak saling menghujamkan senjata // ada yang saling melompar tombak, ada yang beradu pedang terdorong oleh keinginan // agar cepat berpulang ke alam kehidupan menurut paham mereka.
15.
Murid kang tan nglalu jiwa // ngumbar wicara  tan apti // marang tangga-tangganira // mangkana wuwusnya murid // heh kanca-kanca mami // ana dene kawruhanmu // sira keneng pitenah // pembujuknya Wali mukmin // kang supaya ngereh tan nganggo prabeya.
Sedangkan murid yang tidak mencari mati // mengumbar kata-kata yang tidak karuan // yang ditujukan kepada tetangga kanan kirinya // beginilah ucapan para murid Siti Jenar // Wahai semua saudara-saudaraku // bahwa ilmu yang telah kau dapatkan //
Bahwa kalian telah mendaat fitnah // itu merupakan tipuan para Wali Mukmin // agar supaya bisa menguasai kalian dengan tanpa mengeluarkan biaya.
16.
Semana Sultan Bintara // sadarpa ngungun ing galih // dupi kathahing prakara // saben-saben tampi warti // ing mancapraja desi // ana wong liwung reh dudu // ngrusak arjeng pranata // ngayu pati lir punagi // wong kunjana muridnya Seh Sitiretna.
Atas kejadian tersebut, membuat Sultan Bintara // terheran-heran di dalam hatinya // disebab oleh karena banyaknya kejadian //  setiap harinya selalu menerima kabar // dari daerah lain // bahwa ada orang yang selalu kebingungan dan berbuat yang bukan-bukan // dan berbuat yang menentang peraturan yang ada // yang bertujuan mencari mati /// dan kesemuanya itu yang melakukan adalah murid dari Syeikh Siti Retna.
17.
Sedene Sri Naranata // tampi pratelaning patih // lapurnya pratinggi desa // wonten durkertateng bumi // datan mamrih punapi // mung ngupadi marga layu // sabatnya Pangran Jenar // nata gya ngandikeng patih // heh ta paman sira nglakokna duratma.
Sehingga pada suatu ketika Sang Raja // mendapat laporan dari patihnya // bahwa ada laporan dari petinggi desa // bahwa ada para pejahat // yang tidak menginginkan apa-apa // selain hanya menginginkan kematian // semuanya adalah para sahabat Pangeran Jenar // Sang Raja segera memerintahkan kepada patihnya // Wahai Paman Patih, segeralah lakukan penyamaran.
18.
Caraka mrang kartibaya // sandi tarek talbul ngelmi // marang dhukuh Krendhasawa // ring wismeng Pangran Sitibrit // pethuk myang slajeng warti // derandum kawruh beg guru // mahywa mejang penasar // geseh ngadating leluri // matur nuwun sandika kyanapatya.
Kirimlah utusan ke Kartibaya // dengan cara menyamar dengan jalan seolah hendak berguru // ke Desa Krendhasawa // menuju kediaman Pangeran Siti Brit // carilah berita selengkapnya // mengenai ilmu yang diajarkannya // apa isi ajaran menyebabkan penasaran // berbeda jauh dengan ajaran yang sudah ada // Sang mengucapkan terima kasih dan siap melaksanakan tugas.
19.
Manuding kalih punggawa // kang ahli rasaning elmi // tur wong gunarda susastra // surtning sedya winangsit // sendika wisata glis // lestari prapteng dhudhukuh // wus panggya ngataskara // ing reh lukitaning kapti // Pangran Jenar sigra jarwa tanpa warna.
Menunjuk dua orang punggawa // yang ahli dalam hal ilmu Agama // dan juga ahli dalam ilmu sastra // segeralah keduanya diberi pesan // setelah paham apa yang harus dilakukannya segeralah mereka berdua berangkat // dan telah tiba dengan selamat di desa tujuan // dan telah bertemu dengan sang pertapa // yang telah menguasai berbagai macam ilmu // Pangeran Jenar segera memberikan ajaran tanpa ada rasa curiga.
20.
Kathah panunggilanira // sesarengan tampi elmi // dupi wus trang Cakrakarwa // pamitan mantuk lestari // tantara aneng margi // prapteng Bintara cumundhuk // ngarsane kyanapatya // gya den irid manjing puri// konjuk nata matur lampahnya dinuta.
Pada saat itu kebetulan sedang banyak yang hadir // bersama-sama menerima ajarannya // Dan ketika sudah bisa memahami atas segala ajarannya // kedua utusan tersebut berpamitan pulang // tidak diceritakan perjalanannya // Setelah sampai di Bintara segera menghadap // kepada Ki Patih // kemduain segera di ajak masuk ke dalam keraton // untuk menyampaikan hasilnya atas tugas yang di embannya.
21.
Purwa madyaning wasana // langkung ngungun Sri Bupati // Ngandika heh paman patya // paran pamunahmu dadi // srananen brastha weri // Sitibang maling majenun // menawa ngambra-ambra // buka rusiyaning bumi // kyana patih matur dhuh Gusti prayoga.
Diceritakan semuanya molai awal sampai akhir // Terheran-heranlah sang Raja // sehingga berkata : “Wahai Pama Patih // Ini menjadi tugasmu // bagai mana cara menghilangkan duri kerajaan // Siti Beng (Sini Jenar) pencuri gila // Jika ajarannya sampai berkembang // akan membuat kerusakan di bumi // Sang patih berkata : “Wahai sang Raja ..
22.
Paduka pribadya pangya // matur pramodaning wali // wonten durtaning wali // wonten durtaning Agama // murang pranataning dini // rehning puniku mukmin //tur antuk asma kasebut // Pangeran tandha muktas // kawruh susilaning Gami // ngatas karsanira Kangjeng Walisanga.
Sebaikanya Paduka pribadi mengadakan pertemuan // dan menyampaikan kepada para Wali // bahwa ada yang merusak citra wali // karena ada yang merusak Agama // melanggar tata aturan Agama // oleh karena dia seorang mukmin// dan juga mendapat julukan nama dengan nama // Pangeran sehingga dia menguasai // Ilmu tata aturan Agama // akan tetapi ajarannya bertentangan dengan ajaran Wali-sanga.
23.
Pethuk narendra busana // rumanti tindak ing Masjid // tantra prapta tur pranata // pra wali kurmat sing linggih // gya salaman waradin // gantya-gantya nulya lungguh // parek lang srinarendra // cinakra na karya gati // Walisanga reh lukita pasang karna.
Maka Sang Raja berganti pakaian // dan segera pergi menuju ke masjid // Setibanya di masjid semuanya telah siap menyambutnya // para wali semuanya memberi hormat dan memberi tempat duduk // kemudian semuanya saling bersalaman // saling bergantian dan kemudian duduk kembali // dekat dengan Raja // para wali paham bahwa ada sesuatu yang penting yang perlu dibicarakan // Segeralah Wali-sanga mempersiapkan diri untuk mendengarkannya.
24.
Nulya Sinuhun Bintara // matur ing Benang sang yogi // pukulun atur uninga // ing waktu mangkya keh jalmi // nglebur pranateng adil // brastha silaning tumuwuh // sekel mlija sunarta // suda kertaning bumi // praja rengka gempal harjaning widada.
Kemudian Sang Prabu Bintara // mengatakan kepada Sunan Benang gurunya // Wahai Guru saya menyampaikan // pada saat ini banyak para manusia // merusak tata keadilan // menghancurkan tata aturan kehidupan // bagaikan pedagang yang melakukan kecurangan // akan merusak keberkahan dunia // kerajaan akan mudah terjadi perpecahan yang akhirnya bisa menghancurkan negara.
25.
Pasar-pasar marga-marga // dhusun-dhusun tegal sabin // pundi nggen pangupajiwa // kadhatengan janmi karti // mangarep enggal mati // dereng panjagi amikut // kula priksa aturnya // angupadi dalan urip// piyambakipun donya ingaran pralaya.
Di semua pasar dan di jalanan // di semua desa, tegal dan sawah // dimanapun tempat untuk mencari penghidupan // selalu didatangi // oleh manusia yang mengharapkan segera meninggal dunia // sehingga ditangkap oleh para penjaga // setelah saya periksa, mereka mengatakan // mencari jalan hidup // karena mereka beranggapan bahwa dunia adalah tempat kematian.
26.
Sesambatnya boten kiyat // kadangon rumaket pati // tandang bisana beg durga // yayah rasmala met pati // salajengipun manjing // panjara neng buwi layu // sampun kathah lepiya // mekaten wahywaning pamrih // dene dhusun ayom sami ngrampok siya.
Mereka mengeluh sudah tidak tahan // terlalu lama berada di alam kematian // kelakuannya tidak punya aturan bagai kelakuan raja setan // semuanya bertujuan agar bisa cepat mati // akhirnya dimasukan // ke dalam penjara kemudian mereka bunuh diri dan mati // sudah banyak contohnya // dan itulah yang mereka harapkan // Bahkan desa yang tenteram, mereka hancurkan dan mereka rampok.
27.
Dadya tawuran bujana // datan kendhat siyang ratri // kula upadi kang murwa // weh kawruh mekaten panggih // jeng Pangeran Sitibrit // kang kondhang jumeneng guru // kagugu para mudha // temah mursaling urip // reh wejangan donya punika gusthika.
Mereka jadikan sebagai tempat pesta perkelahian // tidak putus siang malam // Saya berusaha mencari apa sebabnya // memberi ajaran yang demikian, yang akhirnya // saya temui Pangeran Sitibrit (Siti Jenar) // yang sudah menjadi guru besar dan sangat terkenal // Ajarannya sangat diyakini oleh para pemuda // yang pada akhirnya menyesatkan hidunya // karena mereka menganggap dunia adalah tempat kesengsaraan.
28.
Kawula lajeng nyundaka // kita purih manjing murid // dwi Ginasrana Bijaksa // sampun kawejang nampeni // tiyangipun puniki // kang kula kinen geguru // dupi sampun matur trang // amta lajeng sowan mriki // ngasta karsa sarehning bangsa uliya.
Kemudian saya mengirim utusan // utusan itu saya suruh untuk menyusup menjadi muridnya // Dua utusan yang sudah berbekal ilmu syariat dan hakikat // keduanya telah menerima ajaran Siti Jenar // kedua utusan tersebut // yang saya suruh untuk berguru // sudah menyampaikan semua hasilnya kepada saya // sehingga saya datang ke sini // dengan maksud minta pendapat kalian semua dari para Auliya.
29.
Lamun kula rudapaksa // tindaking nagari krami // pinten bobotnya Seh Jenar // Sunan Benang ngandika ris // bener jebeng narpati // kudu rembug Wali Wolu // Sebab Pangran Lemahbang // wus jumeneng wali luwih // yen mengkono sun pribadi kang utusan.
Jika saya harus menggunakan cara kekerasan // atas tindakan membuat onar negara // tidak ada apa-apanya kekuatan Syekh Siti Jenar // Sunan Benang memberi jawaban // Benar apa yang disampaikan Raja // harus dimusyawarahkan dengan WALI DELAPAN // Sebab Pangeran Lemahbang (Siti Jenar) // sudah menjadi wali yang tinggi // Jika demikian, saya sendiri yang mengirim utusan.
30.
Wis Sultan sira kondura // tembe yen ana gineming // jebeng pasthi kaaturan // tibaning krampungan mesthi // sandika  Sri Bupati // mundur wus datan cinatur // ucapen Walisanga // samya gusthi ingkang dadi // sayogyarja mahyeng kukum madya-tama.
Wahai Sultan silahkan kembalai ke Keraton // nanti jika ada yang harus saya sampaikan // Sultan pasti akan di beri tahu // setelah masalah ini selesai // Sultan pun kembali ke keraton // kepulangannya tidak diceritakan // Wali-sanga megatakan // Sudah menjadi kehendak Tuhan // sebaiknya gunakan cara hukum yang paling utama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar