Sabtu, 30 April 2016

TERJEMAHAN SULUK SYEIKH SITI JENAR BAGIAN IV






PANGKUR




1.
Jeng Sultan Adi Bintara // nyantosani Arab Hukum agami // sing sapa nacad geguyu // tentu antuk siyasat // boten yogya boten kiyat kawon guyub // srengat wor nagara krama // tan gandra sapinten ngriki.
Jeng Sultan Adi Bintara // telah menetapkan hukum agama Arab // siapapun yang mencela dan menetertawakannya // tuntuk akan di hukum // karena kalah kuat untuk melawan jumlah yang lebih banyak // Hukum syariat telah menjadi hukum negara // seberapa kuatlah untuk melawannya.
2.
Punapa boya kengetan // brastha Majalengka purwaning santri // suprandene sirna larut // katempuh sabilollah // tur narendra binathara sugih wadu // angreh pra bupati arya // boten kwawi mengsah santri.
Apakah tidak ingat // penghancuran Majaphit oleh para santri // sehingga bisa hancur lebur // karena pasukan sabillullah // padahal yang di hadapi santri adalah raja besar dan besar pula pasukannya // membawahi para Bupati dan Ariya// tidak kuat melawan santri.
3.
Reh lagi jinurung ing Hyang // gama Arab awrat tataning bumi // mula ing mangkya dika yun // mindakeng Wali-sanga // boten wande Krendhasawa  dadya awu // agama rumaket praja // lan enggeta narik yekti.
Karena sedang mendapat perlindungan Tuhan // sehingga Agama Arab sangat kuat menata kehidupan di bumi // sehingga sekarang sebaiknya kau // dengarkan saran Wali-sanga // jika tidak maka Krendhasawa akan hancur menjadi abu // karena agama melawan kerajaan // dan segera tarik kembali ajaranmu.
4.
De paduka mengaku tekad // Kang mekaten yogya kagem pribadi // samun kinarya memuruk // rign siswantara mudha // reh ruhara daredah dadya majenun // suda widyaning widada // druhaka gung manjing sepir.
Jika kau tetap mengaku keyakinan // yang seperti, sebaiknya hanya untuk diri sendiri // berbahaya jika kau ajarkan // kepada muridmu yang masih muda // yang akhirnya justru membuat huru hara, membuat onar dan menjadi gila // jauh dari keselamatan// justru durhaka besar yang akhirnya masuk penjara.
5.
Wonten kang dadya tawuran // tur karampok sinempal-sempal mati // wong karya ruhareng dlanggung // pasar-pasar sungkawa // de hardawalepa denya gilut  kawruh // nadyan ngupa dalan laya // nanging penasaran kang margi.
Ada yang menjadi sebab perkelahian // dan terbunuh serta di cincang sampai mati // ada yang membikin onar di jalanan // pasar-pasar menjadi susah // karena salah dalam menterjamahkan ilmu // walau mencari mati // namun salah cara yang digunakan.
6.
Saru pocapaning wuntat // kondhang catur terah turuning weri // weri-werining praja gung // kagunggung murang arja // ngrusak karta saruning jana sawegung // wong yun sae wonten ngrika // kedah sae wonten ngriki.
Akan menjadi pembicaraan jelek di belakang hari // sampai dengan empat keturunannya // keturunan orang besar // yang digunggung sehingga salah langkah // merusak nama baik keturunannya // Jika inging baik di alam sana // harus baik di alam sini.
7.
Ucapen para sakabat // Seh Sitibang sekawan kang wus muklis // tan tebih marek neng riku // wasta Ki Pringgabaya // dupi mireng sabda Seh Dumba gya nambung // nabda kaduk manuhara // heh kadang Dumba prayogi.
Diceritakan, para mudri dari // Seh Siti Jenar empat orang yang sudah mukhlis // tidak jauh kemudian mendekat // yang bernama Pringgabaya // begitu mendengar ucapan Syeikh Dumba segera menyahut // menjawab dengan marah // Wahai saudaraku Dumba, sebaiknya ...
8.
Atur dika mring Jeng Pangeran // sarta leres-leres dika pribadi // jer sampyan seneng tumuwuh // neng donya barang gumelar // sarwa-sarwi bangsa wastra bagus-bagus // gampang ngrenah adol ucap // sasat buruh adol trasi.
Apa yang kau sampaikan kepada Sang Pangeran // itu hanya benar menurut dirimu sendiri // karena kamu senang menjalani hidup // di dunia melihat suatu yang digelar // semuanya namapak oleh mata segala rupa yang bagus-bagus // menjual kata untuk menfitnah // bagaikan kuli penjual terasi.
9.
Wirang isin angger gesang // lamun murid Sitibrit kang wus muklis // ring rerupan tan kapencut // aseneng gumlaring rat // mung angesti trusthaning tyas tembe idhup // mangke jiwaningsun tunggal // lan bathang kang jejemberi.
Walaupun harus wirang dan malu, yang penting bisa hidup // akan tetapi bagi murid Syeikh Siti jenar yang sudah mukhlis // tidak akan tergiur oleh // segala keindahan dunia // hanya menguatkan tekad dalam batin untuk mempersiapkan hidup yang akan datang // sekarang jiwaku sedang melekat pada badan  // berupa bangkai yang sangat kotor.
10.
Sabisa-bisa kumedah // ngupa marga direngsun ngupa urip // jiwengong boten andulu // kenunutan bebathang wuda // wuda ngelih sun katempuh luru butuh // sanadyan ana Pangeran // nora kena den jaluki.
Sedapat mungkin saya akan // mencari jalan agar bisa hidup // jiwaku tidak melihat bahwa // sedang menempel pada bangkai yang telanjang // telanjang dan lapar sehingga saya dituntut untuk mencari kebutuhan tuk menghidupinya // walaupun ada Tuhan // akan tetapi tidak bisa dimintai.
11.
Jaluk bebed jaluk sega // nora oleh katempuh sun pribadi // jarik klambi iket sabuk // tuku marang prombengan // ingsun ngelih jajan sega iwak duduh // kapriye gonku mangeran // Allah-Allah ketan lopis.
Minta baju minta makan // tidak diberi,, saya harus mencari sendiri // Jarik, baju, ikat kepala, sabuk // membeli di rombeng // jika saya lapar saya membeli nasi, lauk sayur // bagaimana saya harus menyembah Tuhan sebatas nama // Alllah—Allah jajan dari ketan bernama lupis.
12.
Pinuji sinembah-sembah // jebul ora bisa aweh rijeki // temah katempuh uripku // ngupaya saben dina // dijaluki maring mayit daging nunut // kang bakal sun tinggal bathang // tan kena ginawa malih.
Di Puji di sembah-sembah // akan tetapi tidak bisa memberi rizki // sehingga saya dituntut oleh hidupku // mencarikan kebutuhannya setiap hari // saya ditutnut oleh mayat daging yang menempel // yang akan saya tinggal sebagai bangkai // dan tidak bisa dipergunakan lagi.
13.
Heh rasakna Ki Seh Dumba // catur kita lebokna sanubari // yen wus trang buwangen semprung // rehning tan seneng sira // mung anggugu bathangmu kogawa mantuk // mring akerat gawa bathang // nora wurung mati malih.
Wahai Syeikh Dumba, telaahlah // kata-kataku masukanlah ke dalam hatimu // jika sudah paham, buanglah sekehendakmu// karena kamu tidak akan suka // kamu sudah terlanjur percaya kepada bangkaimu yang akan kau bawa pulang // pergi ke akhirat membawa bangkai // pada akhirnya pun akan mati lagi.
14.
Jer ciptanta mring sawarga // kotemeni gawemu jengkang jengking // kicah-kicih keceh banyu // yen wis nuli sembahyang // marep kulon reh kulon enggong Hyang Agung // nanging kojaluki sandhang // pangan pesthi ora oleh.
Karena tujuanmu adalah pergi ke surga // kau kerjakan dengan sungguh-sungguh dengan cara jungkir balik // bermain-main dengan air // jika sudah kemudian shalat // menghadap ke barat karena di barat adalah tempatnya Tuhan // namun ketika kau mintai pakaian dan  // makanan pasti tidak diberi.
15.
Lamun pangaringwang // Seh Sitibang donya ingaranan pati // marma tan ana Hyang Agung // malekat donya sonya // nanging besuk yen urip ingsun katemu // kadhang sun jumeneng Allah // lah ing kono kita mulih.
Akan tetapi, ajaran yang saya terima dari // Syeikh Siti Jenar, bahwa dunia adalah alam kematian // sehingga tidak ada Tuhan // malaikat pun kosong // namun besok hari jika saya hidup, saya akan ketemu dengan // sahabatku yaitu Allah // itulah yang di sebut kembali (Inalillahi wa ina ilaihi raji’un รณ dari Allah asalnya dan kepada Allah kembalinya).
16.
Yen saiki kinen nembah // maring masjid ingsun dudu wong Kapir // kapiran Pangeran embuh // buh kene buh kana // wus mengkono yen lakune santri gundhul // gegandhulan kandhilollah // mendem Allah wuta tuli.
Jika sekarang saya disuruh menyembah // dan pergi ke masjid, saya bukan orang kafir // yang telah kehilangan Tuhan entah adanya // entah di sini entah di sana // memang demikian kelakuan santri gundul // berpedoman kepaa Kandhilullah // Yang gila kepada Allah sehingga buta dan tuli.
17.
Seje sun murid Seh Jenar // nora nggugu catur yen datan uning // ngukuhi sarengat durung // yen bakal tembe tuna // heh ta Dumba kabeh pikiren wuwusku // jro dhadhamu ana Kuran // rujuke Seh Pesthi uning.
Beda dengan saya, murid Syeikh Siti Jenar // tidak akan percaya kata jika belum merasakan dan memahami sendiri // jika hanya berpedoman pada syariat saja // akhirnya pasti akan rugi // wahai Dumba pikirkan ucapanku // Di dalam dadamu ada Qur’an // Mohonlah petunjuk dari seorang Syeikh, Dia pasti tau. (Inilah kuncinya.Pen).
18.
Pangran Tembayat ngandika // he wis padha menenga ywa cariwis // mung anak Jenar karepmu // katimbalan ring Demak // apa gelem apa mopo ngong yun ngrungu // ywa kakehan mendhar cipta // padu balung tanpa isi.
Pangeran Tembayat berkata // Sudahlah, kalian semua diamlah, tidak usah banyak bicara // hanya engkau wahai Siti Jenar, apa kehendakmu // engkau di undang ke Demak// apakah kau bersedia atau tidak, saya inging mendengarnya // jangan banyak pertimbangan // dan jangan berebut tulang tanpa ada isi.
19.
Pangran Sitibang wacana // o, o dene ngeyel temen sireki // wong dadya duta mung tutur // sun tan gelem tumrapta // aja ingkang ajur mumur dadya glepung // manira pasthi tan sumelang // malah bungah kita urip.
Kemudian Pangeran Siti Jenar berkata // o... oo.. kalian berdua memang tukang ngeyel // kalian hanya sebagai utusan untuk menyampaikan sebuah pesan // sampaikan pesanku bahwa saya tidak mau menghadap // meski saya harus hancur menjadi tepung // saya sungguh tidak khawatir // justru saya bahagia karena saya menjadi hidup.
20.
Sun mati sugih druhaka // rina wengi rumaket nraka api // lara kapenak tinemu // bungah susah sun sandhang // seje lamun kita mahywa saking lampus // tumeka urip sampurna// langgeng nora ika iki.
Di alam kematianku saya banyak berbuat durhaka // siang malam bersama api neraka // dan selalu bertemu dengan rasa sakit dan dan enak // senang dan susah tiap hari ku pakai // beda jika kita telah meninggalkan dunia kematian // hingga sampai di alam kehidupan  yang sempurna // kekal tidak ada ini ataupun itu.
21.
Pangran Tembayat nabda // heh anak mas tetep sira wus beling // lumuh  kareh ambeg liwung // tan singlar lara-lapa // yen mangkono karsanra ingsun sokur // kejaba iku sun tampa // welingnya Jeng Sunan Kali.
Pangeran Tembayat berkata // Wahai anak mas berarti kau membangkang // tidak menerima saran baik // akhirnya kau akan menemui kesulitan // Jika demikian yang kau kehendaki, terserahlah // selain itu saya mendapat titipan pesan dari // Kanjeng Sunan Kalijaga.
22.
Kinon maringken sasmita // patang pasal cupen ingkang patitis // siji bak kala Hyang Agung // karya gumelaring jagad // prabot apa barang apa bakalipun // loro bab kinen tetanya // Endi omahnya Hyang Widdhi.
Agar menyampaikan pertanyaan // ada empat macam, jawablah dengan tepat // yang pertama tentang hal Yang Maha Agung // menciptakan alam dunia ini // menggunakan alat dan bahan apa // yang kedua pertanyaan tenang // Di manakah tempat Tinggal Tuhan.
23.
Telu bab kalonging nyawa // saben dina nganti entek mring endi // catur bab kang Mahaluhur // rupane kaya ngapa // Pangran Jenar manthuk-manthuk guyu guguk // iku cangkrimaning bocah // gya lon reh nambung maring murid.
Yang ke tiga berkurangnya nyawa // setiap hari sampai habis, pergi ke mana // pertanyaan yang ke empat, Yang Maha Luhur // seperti apakah wajahnya // Pangeran Siti Jenar mengangguk-anggukan kepada sambil tertawa terbahak-bahak.
24.
Ki Bisana kang neng ngarsa // heh Bisana babaren lambang iki // reh cangkriman remeh cubluk // kowe bae kang mancas // lah majuwa sira dadya wewakilku // matur sandika Krepana // ngangsek kepara neng ngarsi.
Ki Bisana yang berada di depan // Wahai Bisana, jawablah pertanyaan itu // memberi soal sangat remeh dan bodoh // kamu saja yang menjelaskan // segera majulah kau sebagai wakilku // Dengan senang hati ki Bisana menjawab akan menjelaskannya // kemudian duduknya maju ke depan.
25.
Munjuk yayah madubranta // dhuh Jeng Pangran Tembayat amba darmi // mituhu dhawuhing guru // mancas sasmita Tuwan // lamun lepat sayektine meminta ampun // pinten banggi kaleresan / kula tiyang daya pingging.
Kemudian Ki Bisana menjawab dengan teramat sopan // Wahai Sang Pangeran Tembayat, hamba hanya sekedar // patuh menjalankan perintah guru // untuk menjawab pertanyaan Tuan // andaikan salah, sesungguhnya mohon beribu maaf // sukur jika jawaban hamba benar // karena hamba hanyalah orang bodoh.
26.
Janma sudra turun desa // nora karya kuthung silaning krami // sajeg jumbleg ing dhedhukuh // tuna pasang wicara // dereng nate wrin pasamuwan janma gung // tamtu kirang yudapraja // wimbaning ling tuna luwih.
Rakyat jelata berasal dari desa // kurang memahami sopan santun dan tatakrama // selama hidup saya hidup di kampung // tidak bisa menyusun kalimat yang baik // karena belum pernah melihat pertemuan para pembesar // tentulah kurang memahami aturan kerajaan // sehingga saling tumpang tindih dalam menyampaikan sesautu.
27.
Tur gumeter guragapan // glogap-glagep kuwur kaworan ajrih // jirih jaragan wong dhusun // sampun kirang aksama // budi kethul kithal gratul lantih blilu // kajibah sumanggem karsa // wakilnya jeng gurunandi.
Dan juga saya gemetaran // tergagap-gagap dan bingung bercampur dengan takut // ketakutan karena saya orang dusun // sudilah kiranya kau memberi maaf // budiku bodoh hanya tahu suatu hal sengat sedikit jauh dari sempurna // tiba-tiba mendapat amanah atas kehendak // dan sebagai wakil Sang Guru ilmu.
28.
Kasikuning tuna krama // dadya wuruk kulesthi jroning pati // kapatuh salaminipun // Pangran Bayat ngandika // sun tarima sadurunge wahyeng wuwus // wus jaragan kowe desa // cingkrang kramaning priyayi.
Atas kurangnya tata krama // akan ku jadikan tempatku belajar lestari sampai denga dalam kematianku // dan akan ku jaga selama-lamanya // Pangeran Bayat berkata // Saya terima maafmu sebelum kau menyampaikan keterangan // beneralah bahwa engkau memang orang desa // sehingga kurang mengetahuai adat budaya para bangsawan.
29.
Malah yen bener sabdanta // ingsun guu mring sira kopratitis // luput kleru panggonamu // lah wis pecahen mara // Ki Bisana sendika bab kang rumuhun // Allah kang akarya jagad // punika sayekti kidib.
Namun jika benar yang kau sampaikan // saya akan berguru kepadamu jika memang tepat // salah dan keliru memang itu tempatmu // segeralah kau jawan  pertanyaanku // Ki Bisana menyaguhi  tentang hal yang pertama // Allah yang membuat dunia // itu sebetulnya suatu kebohongan.
30.
Jagad rat punika anyar // Gusti Allah boten karsa kawadis // dalilnya layatadkiru // ila muhdis tegesnya // boten karsa dedamelan barang wujud // menggah dadosnya alam-rad // wus yudriku mahiyati.
Alam dunia adalah baru // Tuhan Allah tidak mengingkan hal yang baru // dalilnya adalah “layatadkiru // ila muhdis “ yang artinya // tidak berkehendak barang yang wujud (hanya Allah wujud yang sesungguhnya) // sedang adanya alam dunia // sudah “yudriku mahiyati ....
31.
Liripun manggih kahanan // alam donya punika la-awali // tan wonten wiwitanipun // kathah yen kula babar // bok menawi kertas sakendhang tan cukup // met wewaton saking kuran // anyaring alam sakalir.
Artinya bahwa adanya // alam dunia itu “la awali” // tidak ada awalnya // sangat luasnya jika saya jelaskan // barangkali saja kertas satu gudang pun tidak akan cukup // jika mengambil dasar dari al-Qur’an // untuk menjelaskan semua alam yang baru.
32.
Kang kaping kalih pralambang // Tuwan tanya wismanira Hyang Widdhi // bab puniku boten ewuh // Allah manksma ign Dzat // Dzat wajibul wujud pacangkramanipun // la jamana la makana // munggeng dzat wisma kakiki.
Pertanyaan yang kedua // Tuan bertanya rumah Tuhan // hal itu tidaklah sulit // Allah bertempat di dalam Dzat // Dzat Wajibul Wujud  sebagai tempat tinggalnya // “la jamana la makana” // bahwa Dzat adalah tempat yang Haq.
33.
Kathah manawi kabuka // boten cukup kertas pos pitung kodhi // samanten kewala kacup // gantya lambang kaping tiga // longing nyawa rinten ratri ngantos puput // dhateng pundi sirnanira // iladalah langkung gampil.
Sangatlah banyak jika saya buka semuanya // tidak akan cukup kertas surat tujuh kodi // seperti itu saja keterangannya sudah mencakup semuanya // ganti kepada pertanyaan ketiga // berkurangnya nyawa siang malam hingga akhir hayat // kemana perginya // wah... sungguh sangatlah mudah.
34.
Nyawa boya boten saged suda // boten wewah gingsirnya karsa mulih // saking pejah dhateng idhup // langgeng tantara lama // yen kalonge sasat kawadis mathuthuk // gripis lir den mangsa rayap // panjang yen kawula tulis.
Nyawa itu tidak bisa berkurang // tidak bisa berubah, berubahnya hanya jika pulang // dari alam kematian kepada alam kehidupan // langgeng selamanya // yang bisa bekurang adalah sesuatu yang baru // keropos bagaikan di makan anai-anai // sangat banyak jika harus saya tulis.
35.
Nadyan kula sudra desa // nanging  putus parama basa Kawi // Krama ngoko nawung kidung // lagu Sansekrit tembang // boya kewran ukara anjereng ejum // nadyan dede empu jangga // widayaka sawatawis.
Walaupun saya rakyat jelata dari desa// namun saya menguasai parama sastra bahasa Jawa kawi // Krama, ngoko, atau bahasa nyanyian dengan lagu // lagu tembang Sansekerta // tidak akan menemui kesulitan untuk mengurai kalimat atau pun menyusunnya // walau saya bukan pujangga // tapi saya butuh sedikit waktu untuk mengurai itu semua.
36.
Cukup silaning disastra // pawiyatan Pangran Sitibang ngenting // siswa ngataskareng tuduh // kang ngajar lwih bisana // ingkang tanpa yayah jamuna beg cukup // mardi gunardi kapasang // karna jiwatma nampani.
Sangatlah cukup tata aturan ilmu sastra // di tempat perguruan Pangeran Siti Jenar sampai sedetil-detilnya tentang aturan penulisannya // sehingga muridnya pun sudah dibekali dengan segala ilmu pengetahuan // yang mengajarkan lebih sangat menguasainya // dan yang menerima pelajaran diajari mulai awal hingga akhir sehingga sangatlah cukup // untuk bisa menerima ajaran ilmu tingkat tinggi harus memasang // telinga dengan konsentrasi penuh untuk bisa menerimanya.
37.
Patanya kaping sakawan // mundhut priksa warnanya Mahasuci // Kitab Hulumodin sung wruh // wallahu lahirpisan // watinulinsan, baetullilahu // jarwanya jaba manungsa // puniku warnaning Winddhi
Sedangkan pertanyaan yang keempat // menanyakan tentang Wajah Yang Maha Suci // di dalam Kitab Hulumudin (Ushuludin) telah dijelaskan // Wallahu lahir pisan // batinul insan, baitullahi // artinya bahwa ujud batin manusia // adalah citra Tuhan.
38.
Batining janma wismeng Hyang // kathah-kathah jarwanya Hulumodin // yen kula tur priksa bingung // paduka boten tapa // bok menwi kula kagalih majenun // wejanganipun Seh Sitibang // kang sampun amba tampeni.
Kalbu manusia adalah singgasana Tuhan // sangat banyak dijelaskan di Ushuludin // jika saya harus menjelaskan, akan menjadi anda bingung // Paduka tidak akan mampu menerima // justru saya kau anggap gila // jika harus menjelaskan ajaran Syeikh Siti Jenar // yang telah saya terima.
39.
Mila yen amung penanya // kang kadi yeka kula sakethi gampil // kagulung gilig lir punglu // kabengkas sirna ilang // temah wang wung klowongan jagad suwung // yen kajereng ibekan // makaten kawruh Seh Abrit.
Sehingga jika hanya itu pertanyaannya // seperti yang sudah dijelaskan bagiku sungguh sangatlah mudah // jika di telaah bulat bagaikan peluru // jika sudah lepas akan hilang musnah // sehingga hampa di kolong jagad menjadi kosong // jika digelar sungguh dunia tidak akan muat // itulah ilmu dari Syeikh Siti Jenar.
40.
Purweng manungsa winejang // wijang-wijang siswa gampil nampeni // sora cetha boten bingung // ing reh jiwita tama // tameng budra saking layu prapteng idhup // wela-wela kasatmata // ngegla kenging den sekseni.
Setelah muridnya di beri wejanga// para murinya di beri pemahaman dasar agar mudah menerimanya // disampaikan dengan suara keras dan jelas sihingga tidak membuat bingung // dengan harapan agar menjadi manusia utama // sebagai beteng diri dari alam kematian sampai masuk ke alam kehidupan // sangat terang bisa dilihat mata // sangat jelas dan bisa disaksikan.
41.
Tanpa sintru tanpa lambang // ngeblak blaka suta boya met pamrih // sirna panyakraning buju // lan sukrenah blas ilang // slaya lawan guru-guru sanesipun // ting klesik lir adol dandang // tur datan sepi met pamrih.
Tanpa ditutup-tutupi dan tanpa ibarat // semuanya dibuka seluas-luasnya apa adanya dan sama sekali tidak mencari untung // hilang fitnah dan bujukan // kebingungan hati pun hilang musnah // sangat jauh bedanya dengan guru-guru ilmu lainnya // saling berbisik bagaikan berjualan dandang (alat memasak nasi jaman dahulu.Pen) // dan tidap pernah sepi dari pamrih dan imbalan.
42.
Kula sampun rambah-rambah // puruhita winejang wali mukmin // winruhken Muamad Rasul // Allah Pangeran amba // wahyeng sabda nenuntun kawula bingung // kondheng mirang-miring ngawak // ngawur pepathokan sepi.
Saya sudah berkali-kali // berguru dan diwejang ilmu oleh para wali mukmin // penjelasan tentang Nabi Muhammad sebagai utusan dan // tentang Allah Tuhan ku // ketika saya diberi penjelasan hal tersebut justru saya menjadi bingung // berputar-putar dihubung-hubungkan dengan badan // pedoman yang digunakan tidak ada dan dan juga tanpa pedoman.
43.
Ngelmu Arab dados Buda // Buda mukir pamet waton Jeng Nabi // tanpa matiraga ngluyur // mubeng agiras papriman // lamun kawruh Arab sirna tapanipun // kejawi wulan Ramelan // cegah bukti boten apti.
Ilmu Arab dirubah menjadi ilmu Buda // Ajaran Buda mengambil dasar dari Ajaran Kanjeng Nabi // tanpa bertapa hanya mengembara saja // melanglang buana sekalian meminta-minta berdalih sedekah // jika ilmu Arab hilang yang namanya bertapa // kecuali di bulan Ramadhan // tidak makan tanpa ada pantangan.
44.
Nanging wali maksih Buda // tandhanipun sring manjing marang sepi // guwa-guwa kayu watu // gunung alas segara // linebonan gentur karsa ngiras laku // pamrih katemu Hyang Suksma // yeka kedhadhung ijajil.
Sesungguhnya wali itu masih Buda // sebagai buktinya masih sering melakukan menyepi di // gua-gua, pohon dan batu // gunung, hutan dan di tepi samudra // didatangi dengan niat dan tekad yang kuat sekalian memperdalam ilmu // dengan harapan agar bisa bertemu dengan Tuhan // itu sama saja tertipu dan terjerat jebakan Ijajil.
45.
Critaning para ambiya // boten wonten kang cegah mangan mutih // ngluwat melek cegah turu // puniku boya klampah // kajawi wong Buda badane winasuh // lah sumangga kagaliha // pamanecas kawula misil.
Menurut cerita para Ambiya // tidak ada yang tidak makan, puasa mutih hanya makan nasi putih dan minum air putih saja // tapa ngluwat, tidak tidur // itu semua tidak pernah dijalankan // kecuali orang penganut Agama Buda agar suci jiwa raganya // silahkan kalian resapi // jawaban saya dan ibarat yang saya sampaikan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar